US Business News

Studi tentang tekanan darah dan pembentukan kembali mikrobiota usus

Big News Network


Houston (Texas) [US], 2 Mei (ANI): puasa intermiten dapat mengurangi hipertensi dengan membentuk kembali mikrobiota usus dalam model hewan, menunjukkan temuan sebuah studi baru.

Hampir setengah dari orang dewasa di Amerika Serikat menderita hipertensi, suatu kondisi yang meningkatkan risiko penyakit jantung dan stroke, yang merupakan penyebab utama kematian di AS.

Di Baylor College of Medicine, Dr David J. Durgan dan rekannya berdedikasi untuk lebih memahami hipertensi, khususnya bukti yang muncul yang menunjukkan bahwa gangguan mikrobiota usus, yang dikenal sebagai disbiosis usus, dapat berdampak buruk pada tekanan darah.

“Penelitian sebelumnya dari lab kami telah menunjukkan bahwa komposisi mikrobiota usus pada model hewan hipertensi, seperti model SHRSP (tikus rawan stroke hipertensi spontan), berbeda dengan pada hewan dengan tekanan darah normal,” kata Durgan, asisten profesor anestesiologi di Baylor.

Para peneliti juga telah menunjukkan bahwa transplantasi mikrobiota usus dysbiotic dari hewan hipertensi menjadi normotensif (memiliki tekanan darah yang sehat) satu hasil di penerima mengembangkan tekanan darah tinggi. “Hasil ini memberitahu kami bahwa disbiosis usus bukan hanya akibat dari hipertensi, tapi sebenarnya terlibat dalam penyebabnya, “kata Durgan.

“Dasar ini mengarah pada studi saat ini di mana kami mengusulkan untuk menjawab dua pertanyaan. Pertama, dapatkah kita memanipulasi mikrobiota disbiotik untuk mencegah atau meredakan hipertensi? Kedua, bagaimana mikroba usus mempengaruhi tekanan darah hewan?” tambah Durgan.

Dapatkah memanipulasi mikrobiota usus mengatur tekanan darah? Untuk menjawab pertanyaan pertama, Durgan dan rekan-rekannya mengacu pada penelitian sebelumnya yang menunjukkan bahwa puasa adalah salah satu pendorong utama komposisi mikrobiota usus dan pemacu efek kardiovaskular yang menguntungkan. Studi ini, bagaimanapun, tidak memberikan bukti yang menghubungkan mikrobiota dan tekanan darah.

Bekerja dengan model SHRSP dari hipertensi spontan dan tikus normal, para peneliti membentuk dua kelompok. Satu kelompok memiliki SHRSP dan tikus normal yang diberi makan dua hari sekali, sedangkan kelompok lainnya disebut kontrol, memiliki SHRSP dan tikus normal dengan ketersediaan makanan tidak dibatasi.

Sembilan minggu setelah percobaan dimulai, para peneliti mengamati bahwa, seperti yang diharapkan, tikus dalam kontrol SHRSP memiliki tekanan darah lebih tinggi jika dibandingkan dengan tikus kontrol normal. Menariknya, pada kelompok yang berpuasa dua hari sekali, tikus SHRSP mengalami penurunan tekanan darah secara signifikan jika dibandingkan dengan kelompok “Selanjutnya, kami menyelidiki apakah mikrobiota terlibat dalam penurunan tekanan darah yang kami amati pada tikus SHRSP yang berpuasa,” Kata Durgan.

Para peneliti mentransplantasikan mikrobiota tikus yang telah berpuasa atau diberi makan tanpa batasan ke tikus bebas kuman, yang tidak memiliki mikrobiota sendiri.

Durgan dan rekan-rekannya sangat senang melihat bahwa tikus bebas kuman yang menerima mikrobiota dari tikus SHRSP yang biasanya diberi makan memiliki tekanan darah lebih tinggi daripada tikus bebas kuman yang menerima mikrobiota dari tikus kontrol normal, sama seperti donor mikrobiota yang sesuai.

“Sangat menarik untuk melihat bahwa tikus bebas kuman yang menerima mikrobiota dari tikus SHRSP puasa secara signifikan menurunkan tekanan darah dibandingkan dengan tikus yang menerima mikrobiota dari tikus kontrol SHRSP,” kata Durgan. “Hasil ini menunjukkan bahwa perubahan mikrobiota yang disebabkan oleh puasa cukup untuk menengahi efek penurunan tekanan darah dari puasa sela.” Bagaimana mikrobiota mengatur tekanan darah Tim melanjutkan untuk menyelidiki pertanyaan kedua dari proyek mereka. Bagaimana mikrobiota usus mengatur tekanan darah? “Kami menerapkan analisis urutan senapan seluruh genom dari mikrobiota serta analisis metabolomik plasma dan konten luminal gastrointestinal yang tidak ditargetkan. Di antara perubahan yang kami amati, perubahan pada produk metabolisme asam empedu menonjol sebagai mediator potensial regulasi tekanan darah, “kata Durgan.

Tim menemukan bahwa hewan hipertensi SHRSP yang diberi makan biasanya memiliki asam empedu yang lebih rendah dalam sirkulasi daripada hewan normotensi. Di sisi lain, hewan SHRSP yang mengikuti jadwal makan intermiten memiliki lebih banyak asam empedu dalam sirkulasi.

“Mendukung temuan ini, kami menemukan bahwa melengkapi hewan dengan asam kolat, asam empedu primer, juga secara signifikan menurunkan tekanan darah pada model SHRSP hipertensi,” kata Durgan.

Secara keseluruhan, penelitian tersebut menunjukkan untuk pertama kalinya bahwa puasa intermiten dapat bermanfaat dalam hal mengurangi hipertensi dengan membentuk kembali komposisi mikrobiota usus dalam model hewan. Penelitian ini juga memberikan bukti bahwa disbiosis usus berkontribusi pada hipertensi dengan mengubah pensinyalan asam empedu.

“Studi ini penting untuk memahami bahwa puasa dapat berdampak pada inang melalui manipulasi mikrobiota,” kata Durgan.

“Ini adalah ide yang menarik karena berpotensi memiliki aplikasi klinis. Banyak bakteri di mikrobiota usus yang terlibat dalam produksi senyawa yang telah terbukti memiliki efek menguntungkan karena membuatnya masuk ke sirkulasi dan berkontribusi pada pengaturan fisiologi tuan rumah. Jadwal puasa suatu saat nanti bisa membantu mengatur aktivitas populasi mikroba usus agar secara alami memberikan manfaat bagi kesehatan, ”tambah Durgan. (ANI)

Author : Toto SGP