UK Business News

Seorang Saksi Yehuwa lainnya Ditahan Saat Penindasan Rusia Berlanjut

Big News Network


SIMFEROPOL, Ukraina – Pihak berwenang di wilayah Krimea, Ukraina yang diduduki Rusia telah menahan seorang Saksi Yehuwa lainnya di tengah tindakan keras yang sedang berlangsung terhadap kelompok agama tersebut.

Komite Investigasi Rusia kata pada 24 Maret bahwa seorang penduduk kota Kerch berusia 30 tahun, yang identitasnya tidak diungkapkan, ditahan karena dicurigai sebagai anggota kelompok itu, yang dicap sebagai ekstremis dan dilarang di Rusia pada tahun 2017 tetapi legal pada Ukraina.

Pengumuman itu dikeluarkan dua hari setelah jaksa penuntut di kota Krimea, Sevastopol, meminta pengadilan untuk menjatuhkan hukuman tujuh tahun penjara kepada Saksi Yehuwa lainnya, Viktor Stashevsky, dengan tuduhan ‘mengatur kegiatan kelompok ekstremis’.

Karena kelompok itu dilarang di Rusia, banyak Saksi-Saksi Yehuwa telah dipenjarakan di Rusia dan Krimea yang diduduki Rusia.

Pada tanggal 23 Maret, jaksa penuntut di kota Smolensk, Rusia barat, meminta pengadilan untuk menghukum tiga Saksi Yehuwa, Yevgeny Deshko, Ruslan Korolyov, dan Valery Shalyov, dengan hukuman penjara antara delapan dan sembilan tahun atas tuduhan serupa.

Saksi-Saksi Yehuwa sebelumnya mengatakan bahwa orang keempat dalam kasus ini, Viktor Malkov, meninggal dalam penahanan praperadilan setelah dia tidak mendapatkan bantuan untuk kondisi medisnya.

Amerika Serikat mengutuk tindakan keras Rusia yang sedang berlangsung terhadap Saksi-Saksi Yehuwa dan agama minoritas lainnya yang damai.

Hak Cipta (c) 2018. RFE / RL, Inc. Diterbitkan ulang dengan izin dari Radio Free Europe / Radio Liberty, 1201 Connecticut Ave NW, Ste 400, Washington DC 20036

Author : TotoSGP