Europe Business News

Sebagian besar pasar Asia jatuh karena kekhawatiran inflasi adalah tanda-tanda pemulihan

Big News Network


Pasar Asia sebagian besar jatuh pada Senin karena kekhawatiran inflasi yang terus-menerus membayangi laporan pekerjaan AS yang merusak perkiraan dan persetujuan Senat atas paket stimulus besar Joe Biden, sementara minyak mentah Brent menembus $ 70 untuk pertama kalinya dalam hampir dua tahun setelah serangan terhadap fasilitas energi di Arab Saudi. .

Pedagang diberi keunggulan luar biasa dari Wall Street, di mana tiga indeks utama melonjak menyusul berita bahwa ekonomi teratas dunia itu menciptakan 379.000 pekerjaan pada Februari, menegaskan kembali pandangan bahwa ia berada di jalur untuk pemulihan yang kuat.

Laporan itu muncul tepat sebelum para senator mengesahkan rencana penyelamatan Biden senilai $ 1,9 triliun, menyiapkannya untuk ditandatangani presiden pada akhir minggu.

Sebagai tanda lain bahwa ekonomi dunia kembali ke jalurnya, China pada akhir pekan merilis data yang menunjukkan lonjakan ekspor yang lebih baik dari perkiraan pada Januari dan Februari, menunjukkan perdagangan global meningkat lagi setelah terpukul oleh pandemi virus korona.

Namun, berita tersebut menambah kekhawatiran tentang melonjaknya inflasi yang dapat memaksa Federal Reserve dan bank sentral lainnya untuk menarik kembali kebijakan moneter yang sangat longgar yang telah menjadi pendorong utama reli pasar ekuitas selama setahun.

“Pemerintah federal AS dan Federal Reserve tampaknya telah belajar sesuatu dari upaya mereka untuk memanaskan kembali ekonomi setelah krisis keuangan yang hebat,” kata David Kelly dari JP Morgan Asset Management.

“Perekonomian secara mengejutkan sudah hangat dan, dengan bantuan kebijakan yang sangat agresif, kemungkinan besar akan memanas dengan cepat dari sini. Namun, pertanyaan kritisnya tetap apakah mereka memiliki keterampilan dan disiplin untuk menurunkan suhu kebijakan hingga mendidih sebelum inflasi. , dan bukan hanya ekonomi, yang mendidih. “

Hong Kong berakhir 1,9 persen lebih rendah sementara Shanghai ditutup turun 2,3 persen. Tokyo, Seoul, Wellington, Taipei dan Jakarta juga mengalami tekanan jual.

Namun, Sydney, Singapura, Mumbai, dan Bangkok semuanya bangkit.

London, Frankfurt, dan Paris semuanya berada di awal perdagangan Eropa.

Kerugian datang karena investor juga khawatir bahwa valuasi mungkin berjalan terlalu jauh dan sejalan untuk koreksi.

“Aksi ambil untung belum berakhir, mengingat imbal hasil terus meningkat dan investor menjadi berhati-hati,” kata Jackson Wong, dari Amber Hill Capital.

Harga minyak memperpanjang reli

Sementara prospek ekonomi global adalah untuk rebound yang kuat dari resesi tahun lalu, ada kekhawatiran yang berkembang tentang kenaikan harga, dengan imbal hasil obligasi Treasury AS 10-tahun terus meningkat.

Imbal hasil naik karena harga obligasi turun, dan investor bergegas keluar karena inflasi akan memakan keuntungan mereka dari waktu ke waktu, memicu aksi jual di pasar dunia.

Dan pengamat mengatakan pasar khawatir bahwa Fed bereaksi terlalu lambat, dengan ahli strategi Louis Navellier mengatakan pada akhir pekan bahwa para pedagang khawatir bank sentral mungkin tidak memiliki kekuatan yang cukup untuk mengendalikan lonjakan imbal hasil.

Bos Fed Jerome Powell “terus berbicara tentang bagaimana inflasi bersifat sementara dan mungkin tidak bertahan”, katanya.

“Ini adalah masalah sebenarnya. Wall Street melihat harga minyak mentah dan imbal hasil Treasury yang lebih tinggi, sementara Powell pada dasarnya menyangkal tentang inflasi, yang tidak menginspirasi kepercayaan investor.”

Investor akan mengawasi pertemuan kebijakan terbaru Bank Sentral Eropa minggu ini, berharap para pejabat akan menekankan komitmen mereka untuk menjaga biaya pinjaman tetap rendah, sementara Fed akan berkumpul minggu depan.

Harga minyak mentah, yang sudah naik di tengah ekspektasi bahwa pemulihan global akan memicu lonjakan permintaan, melonjak lebih dari dua persen pada Senin – setelah naik sekitar empat persen pada Jumat – setelah serangan rudal dan pesawat tak berawak di industri minyak Arab Saudi.

Brent pada satu titik memuncak pada $ 71,38 sebelum sedikit turun tetapi masih berada di level yang tidak terlihat sejak Mei 2019.

Serangan terhadap fasilitas Aramco – termasuk salah satu pelabuhan minyak terbesar di dunia – oleh pemberontak Huthi Yaman pada Minggu menyusul pemboman ibu kota negara Sanaa oleh koalisi militer pimpinan Saudi.

Meningkatnya permusuhan menggarisbawahi intensifikasi berbahaya dari konflik Yaman antara pemerintah Yaman yang didukung koalisi dan Huthis yang didukung Iran, meskipun ada dorongan baru AS untuk mengakhiri perang di wilayah kaya minyak mentah itu.

“Sejauh ini, belum ada laporan kerusakan signifikan atau gangguan rantai pasokan minyak, tetapi ini adalah kisah yang terus berkembang yang akan membuat para pedagang minyak tetap waspada,” kata Stephen Innes dari Axi.

Angka-angka penting sekitar 0820 GMT

  • Tokyo – Nikkei 225: TURUN 0,4 persen menjadi 28.743,25 (penutupan)
  • Hong Kong – Hang Seng: TURUN 1,9 persen menjadi 28.540,83 (penutupan)
  • Shanghai – Komposit: TURUN 2,3 persen menjadi 3.421,41 (penutupan)
  • London – FTSE 100: Naik 0,4 persen menjadi 6.654,66
  • Minyak mentah Brent North Sea: NAIK 1,1 persen menjadi $ 70,13 per barel
  • West Texas Intermediate: Naik 1,0 persen menjadi $ 66,78 per barel
  • Euro / dolar: TURUN pada $ 1,1893 dari $ 1,1919 pada 2145 GMT
  • Pound / dolar: TURUN pada $ 1,3840 dari $ 1,3841
  • Euro / pound: TURUN pada 85,94 pence dari 86,08 pence
  • Dolar / yen: NAIK menjadi 108,43 yen dari 108,36 yen
  • New York – Dow: Naik 1,9 persen menjadi 31.496,30 (penutupan)

Sumber: News24

Author : Toto SGP