AT News

Risiko infeksi Covid dari sentuhan permukaan rendah, kata penelitian di AS

Risiko infeksi Covid dari sentuhan permukaan rendah, kata penelitian di AS


Risiko tertular virus corona dengan menyentuh permukaan seperti mesin ATM, pompa bensin, dan penyeberangan pejalan kaki rendah, kata para ilmuwan

  • Para ilmuwan mengusap permukaan – yang juga termasuk kotak pos – sebanyak 350 kali
  • Tapi mereka mendeteksinya hanya dalam 29 sampel, setara dengan delapan persen
  • Penyeka diambil di Boston, rumah bagi 700.000, dari April hingga Juni tahun lalu
  • Para ahli telah memperingatkan tetesan di udara kemungkinan besar menyebarkan virus

Risiko tertular virus corona dari permukaan yang sering disentuh seperti ATM, pompa bensin, dan penyeberangan pejalan kaki rendah, menurut para peneliti.

Ilmuwan menyeka ratusan pegangan pintu supermarket, kotak pos, dan tutup tempat sampah antara April dan Juni tahun lalu, selama gelombang pertama. Tetapi mereka hanya mendeteksi Covid 29 kali – atau delapan persen sampel.

Dan bahkan ketika virus diidentifikasi jumlahnya sangat kecil, para peneliti mengatakan risiko infeksi ‘rendah’ ​​- diperkirakan hanya satu dari 2.000.

Penelitian yang dilakukan di kota Boston, Massachusetts yang berpenduduk 700.000 orang, menambah bukti bahwa Covid tidak menyebar secara teratur melalui sentuhan.

Para peneliti mengatakan tetesan yang mengandung virus SARS-CoV-2 yang dikeluarkan saat orang yang terinfeksi batuk, bersin, atau berbicara adalah cara utama penularan penyakit.

Studi ini menambah bukti bahwa tetesan aerosol adalah cara utama virus berpindah antar manusia.

Meskipun bersikeras permukaan yang terkontaminasi memainkan peran minimal dalam penularan, para ahli mengatakan orang masih harus membersihkan tangan mereka agar tetap aman. Mereka berpendapat virus masih bisa masuk ke tubuh saat tangan yang terinfeksi menyentuh hidung dan mulut.

Tombol penyeberangan pejalan kaki, ATM, pompa bensin dan permukaan lain yang sering disentuh tidak mungkin menyebarkan virus, menurut para peneliti

Usap positif untuk virus juga berasal dari wadah

Dan dari gagang pintu off-licenses

Hasil penelitian menunjukkan meskipun virus ditemukan di pegangan tempat sampah dan pintu keluar lisensi, meskipun jumlahnya dianggap terlalu kecil untuk memicu infeksi.

Para peneliti dari Tufts University, juga di Massachusetts, mengusap permukaan yang dipilih di kota hampir setiap minggu untuk mengidentifikasi apakah virus itu secara teratur ada di permukaan.

Mereka menemukan sampel lebih mungkin positif ketika ada tingkat infeksi yang lebih tinggi, tetapi turun ketika lebih sedikit penduduk yang dites positif terkena virus.

‘Perkiraan risiko infeksi dari menyentuh permukaan yang terkontaminasi rendah (kurang dari lima dari 10.000),’ tulis mereka.

‘[This] menyarankan fomites (objek yang kemungkinan membawa infeksi) memainkan peran minimal dalam penularan komunitas SARS-CoV-2. ‘

Mereka juga menyarankan sistem mereka dapat digunakan untuk mengidentifikasi wabah Covid yang muncul sebelum diambil dengan pengujian, yang umumnya terlambat seminggu karena butuh waktu lama bagi orang yang terinfeksi untuk mengembangkan gejala dan diseka.

Pengawasan lingkungan SARS-CoV-2 RNA pada permukaan dengan sentuhan tinggi dapat menjadi alat yang berguna untuk memberikan peringatan dini tentang tren kasus Covid-19, mereka menambahkan.

Studi ini diterbitkan sebagai pra-cetak di medRxiv.

Para peneliti menambahkan mereka tidak memeriksa permukaan di rumah, seperti meja dapur dan meja di mana orang mungkin batuk dan bersin, yang dapat membawa tingkat virus yang lebih tinggi jika seseorang terinfeksi.

Para ilmuwan mengatakan bahwa virus tidak mungkin menyebar melalui sentuhan, dengan tetesan di udara menjadi sumber utama penularan. (Gambar stok)

Para ilmuwan mengatakan bahwa virus tidak mungkin menyebar melalui sentuhan, dengan tetesan di udara menjadi sumber utama penularan. (Gambar stok)

Kepala petugas medis Inggris Chris Whitty telah berulang kali memperingatkan bahwa virus itu menyebar melalui tetesan di udara.

Kampanye ‘Hands Face Space’ dari Pemerintah mendesak masyarakat untuk memastikan bahwa mereka telah mencuci tangan, menggunakan masker jika sesuai, dan menjaga jarak sosial.

Ini menyatakan bahwa ini adalah tiga cara paling efektif untuk membatasi penyebaran virus.

Ini juga memperingatkan bahwa dalam pengaturan dalam ruangan tetesan pernapasan dari orang yang terinfeksi dapat menyebar, dan hanya masker yang dapat mengurangi penyebarannya.

Iklan tersebut juga menyatakan virus dapat hidup lebih dari 24 jam di lingkungan dalam ruangan – tidak mungkin bertahan untuk jangka waktu yang lama di permukaan luar ruangan di bawah sinar matahari.

PERMUKAAN YANG SERING TERSENTUH DIUJI POSITIF UNTUK VIRUS PALING SERING?

Penelitian di Boston, Massachusetts, memeriksa permukaan yang sering disentuh di kota sebanyak 350 kali antara April dan Juni, selama gelombang pertama.

Setiap permukaan diuji hampir sekali seminggu selama penelitian.

Permukaan diuji

Pegangan tempat sampah

Toko tanpa lisensi

Gagang pintu bank atau ATM

Subway melalui

Pintu supermarket atau keranjang

Tombol penyeberangan pejalan kaki

Pompa pompa bensin atau gagang pintu

Gagang pintu mesin cuci

Gagang pintu restoran

Toko sudut

Kotak surat

Kemungkinan usap positif

25% (4 positif dari 16 penyeka)

15% (3 positif dari 20 penyeka)

13,3% (4 positif dari 30 swab)

12.5% ​​(2 positif dari 16 usapan)

11.1% (4 positif dari 36 penyeka)

10.4% (5 positif dari 48 usapan)

6.9% (4 positif dari 29 swab)

5,6% (2 positif dari 36 penyeka)

3,3% (1 positif dari 30 penyeka)

0% (tidak ada hasil positif dari 20 penyeka)

0% (tidak ada hasil positif dari 7 usapan)

Iklan

Author : https://singaporeprize.co/