Foods

Produsen vodka Polandia mengharapkan kesepakatan GI untuk meningkatkan akses ke pasar Cina

Produsen vodka Polandia mengharapkan kesepakatan GI untuk meningkatkan akses ke pasar Cina


© Disediakan oleh Xinhua

“Ini adalah pasar yang sangat besar dan peluang besar bagi produsen vodka Polandia,” kata Andrzej Szumowski, presiden Asosiasi Vodka Polandia, yang mewakili produsen vodka negara itu, kepada Xinhua. “Patut diingat bahwa Polandia adalah produsen vodka terbesar di UE dan terbesar keempat di dunia.”

WARSAW, 2 Maret (Xinhua) – Menyusul berlakunya 1 Maret perjanjian tentang indikasi geografis (GI) antara Uni Eropa (UE) dan China, produsen vodka di Polandia sangat ingin membawa produk premium mereka ke China dan jelajahi lebih lanjut pasar yang menjanjikan di sana.

GI adalah label yang digunakan untuk mengidentifikasi asal geografis suatu produk dan juga merupakan jenis hak kekayaan intelektual yang penting. Perjanjian UE-Tiongkok melindungi 100 GI Eropa di Tiongkok dan 100 GI Tiongkok di UE.

Vodka Polandia adalah salah satu GI yang diidentifikasi dalam perjanjian tersebut. Ini didefinisikan sebagai vodka yang diproduksi di Polandia yang terbuat dari lima biji-bijian tertentu atau kentang yang ditanam secara lokal yang tidak mengandung aditif selain air atau, dalam kasus vodka beraroma, agen aromatik alami dan gula dalam jumlah terbatas.

Pada tahun 2020, Polandia memproduksi 970.000 hektoliter vodka murni, 7,7 persen lebih sedikit dari pada tahun 2019. Nilai vodka murni yang diekspor dari Polandia pada tahun 2020 adalah 521 juta zloty Polandia (PLN, 138,4 juta dolar AS), di mana 1,6 juta PLN telah dikapalkan. ke Cina, menurut data awal dari Statistik Polandia. Polandia mengharapkan perjanjian UE-China tentang GI dapat membantu membalikkan tren penurunan ekspor vodka Polandia.

“Ini adalah pasar yang sangat besar dan peluang besar bagi produsen vodka Polandia,” kata Andrzej Szumowski, presiden Asosiasi Vodka Polandia, yang mewakili produsen vodka negara itu, kepada Xinhua. “Patut diingat bahwa Polandia adalah produsen vodka terbesar di UE dan terbesar keempat di dunia,” tambahnya.

“Vodka yang diproduksi di Polandia menjangkau pasar di semua benua, di negara-negara di mana alkohol dijual secara legal dan di mana vodka Polandia masih menjadi merek produk Polandia paling terkenal di dunia.”

© Disediakan oleh Xinhua

Szumowski mengatakan pasar China memiliki potensi pertumbuhan yang sangat besar untuk industrinya. “Pada 2019, China merupakan pasar terbesar ketiga untuk produk agri-food UE senilai 14,5 miliar euro,” ujarnya. Ini juga merupakan pasar terbesar kedua – sembilan persen dari total – untuk ekspor UE produk yang dilindungi GI, termasuk anggur, produk agri-food dan minuman beralkohol, tambahnya.

Lukasz Karmowski, presiden Asosiasi Penyulingan Polandia yang mewakili produsen vodka pertanian lokal, menyebut perjanjian itu “sukses besar untuk minuman nasional kita”.

Perjanjian tersebut “memberi kami harapan bahwa kami akan dapat memperkuat aktivitas penyulingan pertanian Polandia, yang secara konstan menggunakan teknologi unik dalam skala global,” katanya kepada Xinhua. “Berkat metode tradisional pengolahan gandum hitam, triticale, gandum, barley, oat atau kentang yang ditanam oleh petani Polandia di tanah Polandia, mereka sekarang memiliki kesempatan untuk memperkuat posisi bisnis mereka dan menjadi penghubung penting dalam rantai produksi kami yang paling dikenal minuman di dunia, yang kami banggakan.

“Kami percaya bahwa potensi vodka Polandia sebagai indikasi geografis yang dilindungi akan diperhatikan oleh konsumen di China dan mereka akan dapat menikmati rasanya yang unik, yang didukung oleh tradisi berabad-abad.”

Salah satu manfaat utama dari perjanjian ini adalah produsen individu tidak lagi harus mengajukan permohonan indikasi geografis di China. “Perusahaan Polandia tidak perlu lagi mengajukan perlindungan seperti itu di pasar China,” kata Michal Rzytki, direktur Departemen Kualitas Pangan dan Keamanan Produksi Tanaman di Kementerian Pertanian dan Pembangunan Pedesaan, dalam sebuah pernyataan. “Ini dilakukan oleh Komisi Eropa.”

© Disediakan oleh Xinhua

Author : Togel SDY