Legal

Microsoft Memenangkan Kesepakatan $ 22 Miliar Membuat Headset untuk Angkatan Darat AS

Big News Network


Microsoft memenangkan kontrak hampir $ 22 miliar untuk memasok pasukan tempur Angkatan Darat AS dengan headset augmented reality.

Microsoft dan Angkatan Darat secara terpisah mengumumkan kesepakatan itu pada Rabu.

Teknologi ini didasarkan pada headset HoloLens Microsoft, yang pada awalnya ditujukan untuk industri video game dan hiburan.

Pejabat Pentagon telah menggambarkan teknologi futuristik – yang oleh Angkatan Darat disebut Sistem Augmentasi Visual Terpadu – sebagai cara untuk meningkatkan kesadaran tentara tentang lingkungan mereka dan kemampuan mereka untuk melihat target dan bahaya.

Layar HoloLens yang dipasang di kepala Microsoft memungkinkan orang melihat citra virtual yang ditumpangkan di atas dunia fisik di depan mereka – apa pun dari hologram di dunia game virtual hingga instruksi perbaikan yang mengambang di atas gadget yang rusak. Pengguna dapat mengontrol apa yang mereka lihat menggunakan gerakan tangan atau perintah suara.

Situs web Angkatan Darat mengatakan tentara menguji gadget tahun lalu di Fort Pickett di Virginia. Dikatakan sistem itu dapat membantu pasukan mendapatkan keuntungan “di medan perang yang semakin perkotaan, padat, gelap dan tidak dapat diprediksi.”

Angkatan Darat pertama kali mulai menguji sistem Microsoft dengan kontrak $ 480 juta pada tahun 2018 dan mengatakan headset dapat digunakan untuk pelatihan dan pertempuran yang sebenarnya. Kontrak baru ini akan memungkinkan Microsoft untuk memproduksi secara massal unit untuk lebih dari 120.000 tentara di Satuan Tugas Tempur Mati Angkatan Darat. Microsoft mengatakan kontrak tersebut akan berjumlah hingga $ 21,88 miliar selama dekade berikutnya, dengan perjanjian dasar lima tahun yang dapat diperpanjang untuk lima tahun lagi.

Presiden Microsoft Brad Smith mengatakan kepada Komite Angkatan Bersenjata Senat pada bulan Februari bahwa sistem tersebut dapat mengintegrasikan penglihatan malam termal dan pengenalan wajah untuk memberi tentara “analisis waktu nyata” di medan perang jarak jauh. Dia juga menjelaskan bagaimana hal itu dapat membantu dalam merencanakan operasi penyelamatan sandera dengan menciptakan “kembaran digital” dari bangunan tersebut.

Sekelompok pekerja Microsoft pada tahun 2019 mengajukan petisi kepada perusahaan tersebut untuk membatalkan kesepakatan awal Angkatan Darat, dengan alasan itu akan mengubah medan perang dunia nyata menjadi video game.

Microsoft adalah salah satu dari beberapa perusahaan teknologi yang berusaha membuat dunia game kagum dengan kacamata realitas virtual baru yang mewah selama dekade terakhir, meskipun upaya tersebut sebagian besar gagal. Microsoft menjauh dari aplikasi konsumen untuk HoloLens 2 generasi kedua, yang diperkenalkan pada 2019, yang merupakan dasar untuk gadget baru Angkatan Darat.

Meskipun Microsoft baru-baru ini mendemonstrasikan cara menggunakan kacamata untuk memainkan game populer Pokemon Go, kebanyakan menggunakan perangkat tersebut sebagai alat kerja untuk membantu ahli bedah, kru pabrik, dan lainnya.

Kesepakatan headset adalah bagian dari pekerjaan Microsoft yang lebih luas sebagai kontraktor pertahanan. Pentagon pada bulan September menegaskan kembali Microsoft sebagai pemenang kontrak komputasi awan yang berpotensi bernilai $ 10 miliar, meskipun pekerjaan tersebut telah ditunda oleh perselisihan hukum atas klaim saingannya Amazon bahwa proses penawarannya cacat.

Author : Pengeluaran Sidney