Europe Business News

Menghadapi Tekanan di Rumah, Raksasa Teknologi China Berkembang di Singapura

Big News Network


Raksasa teknologi China berkembang di Singapura saat mereka menghadapi tindakan keras di dalam negeri dan meningkatnya tekanan di pasar utama lainnya – tetapi mereka mungkin kesulitan menemukan bakat di negara kota tersebut.

Raksasa olahpesan dan permainan Tencent membuka hub dan pemilik TikTok, ByteDance, sedang melakukan perekrutan setelah mendirikan kantor pusat regional, sementara raksasa e-commerce Alibaba berinvestasi dalam properti dan perekrutan.

Perusahaan teknologi mengalihkan fokus mereka ke pasar Asia Tenggara yang sedang booming karena pihak berwenang mengencangkan sekrup di dalam negeri di tengah kekhawatiran tentang kekuatan platform yang berkembang.

Regulator China telah melancarkan serangan besar-besaran di sektor ini, menghantam beberapa perusahaan dengan denda besar, dan mengancam akan memangkas perusahaan-perusahaan besar yang jangkauannya sekarang meluas ke dalam kehidupan sehari-hari orang China biasa.

Sementara itu, ketegangan yang membara antara Washington dan Beijing setelah serangan terhadap raksasa teknologi China selama kepresidenan Donald Trump membuat Amerika Serikat menjadi prospek yang tidak menarik, dan masalah berlimpah di tempat lain.

“Perusahaan teknologi China menghadapi tekanan regulasi dan sanksi dari pemerintah di negara lain, terutama AS tetapi juga negara lain seperti India,” kata Rajiv Biswas, kepala ekonom Asia Pasifik di IHS Markit, kepada AFP.

India telah melarang sebagian besar aplikasi China sejak bentrokan perbatasan tahun lalu, sementara Uni Eropa dan kekuatan Barat lainnya baru-baru ini menjatuhkan sanksi atas perlakuan China terhadap minoritas Muslim Uighur, yang mendorong sanksi pembalasan.

Tetapi Singapura, pusat keuangan yang makmur, mempertahankan hubungan baik dengan Beijing dan Barat, dan perusahaan teknologi memandangnya sebagai taruhan yang aman untuk memperluas operasi mereka tanpa mengganggu kedua belah pihak.

Dalam iklim ketidakpastian geopolitik saat ini “Singapura dianggap sebagai negara yang lebih netral,” kata Chen Guoli, profesor strategi di kampus sekolah bisnis INSEAD Singapura, kepada AFP.

Mempekerjakan foya-foya

Selain itu, kekacauan berkepanjangan di saingan tradisional Hong Kong mungkin telah meredupkan daya tarik wilayah tersebut, meskipun pengamat menekankan faktor-faktor lain yang mungkin lebih penting.

Masuknya uang tunai China akan disambut baik di Singapura, yang ekonominya terpukul oleh virus korona dan berusaha membangun dirinya sebagai pusat teknologi.

Itu sudah menjadi rumah bagi kantor utama raksasa teknologi AS Facebook, Google dan Twitter, sementara ByteDance baru-baru ini pindah ke kantor yang lebih besar di distrik keuangan dan telah meluncurkan drive perekrutan.

Antara September dan Februari, sepertiga dari posting pekerjaan ByteDance berada di Singapura, lebih dari dua kali iklan ditempatkan di China, dengan fokus pada perekrutan insinyur khusus, kata Ajay Thalluri, seorang analis data dan perusahaan analitik GlobalData.

Sementara itu, Alibaba tahun lalu membeli 50 persen saham di menara perkantoran, di mana unit e-commerce Lazada adalah penyewa utama, sementara afiliasinya, raksasa fintech Ant Group, memenangkan lisensi untuk mengoperasikan bank digital grosir di negara kota tersebut. .

Alibaba “sedang membangun tim di Singapura dengan posisi penting penting di tingkat senior dan menengah terkait dengan akuisisi bakat, manajemen produk, dan kepatuhan hukum,” kata Thalluri.

Perusahaan e-commerce, yang didirikan bersama oleh Jack Ma, berada di bawah tekanan sengit di China, dengan pihak berwenang mencabut rekor penawaran umum perdana Ant pada bulan November.

Talent crunch

ByteDance dan Tencent, yang mengumumkan rencana ekspansi Singapura pada bulan September, mengatakan bahwa mereka terutama berfokus pada pertumbuhan bisnis mereka di Asia Tenggara, wilayah yang berkembang pesat berpenduduk 650 juta, daripada menghindari ketegangan di tempat lain.

Dengan membangun kehadiran mereka di Singapura, raksasa teknologi itu melindungi nilai taruhan mereka jika perselisihan dengan Barat mencapai titik nadir baru, kata para analis.

Chen dari INSEAD mengatakan perusahaan China membutuhkan “rencana B” jika mereka harus memisahkan operasi global dan China mereka, dalam hal ini Singapura dapat menjadi hub internasional mereka.

Namun, tantangan utama dalam melakukan ekspansi di kota, dengan populasi hanya 5,7 juta, adalah merekrut pekerja dengan keterampilan yang tepat.

“Teknologi berkembang dan berakselerasi dengan kecepatan yang jauh melampaui pasokan talenta yang dibutuhkan,” kata Daljit Sall, direktur senior teknologi informasi di kantor perusahaan perekrutan global Randstad di Singapura.

Singapura sedang berusaha menarik bakat luar negeri, meskipun hal itu dapat menimbulkan kegelisahan di negara yang sudah ada kekhawatiran tentang populasi asing yang besar, sementara sekolah menawarkan kursus untuk mempersiapkan anak-anak muda untuk pekerjaan di bidang teknologi.

Namun demikian, “masih ada kebutuhan mendesak untuk mengisi kesenjangan keterampilan ini sekarang,” kata Sall.

Author : Toto SGP