HEalth

Man City mengalahkan Everton untuk unggul 10 poin

Big News Network


Everton Pengelola Carlo Ancelotti kata dia mengharapkan Manchester City untuk melaju ke gelar Liga Premier setelahnya Pep Guardiola pria membuka keunggulan 10 poin di puncak klasemen dengan kemenangan 3-1 di Goodison Park pada hari Rabu.

Riyad Mahrez mencetak gol di antara gol Phil Foden dan Bernardo Silva saat City memperpanjang rekor kemenangan di liga Inggris menjadi 17 pertandingan.

“Sangat sulit untuk menyebut nama lain saat ini,” kata Ancelotti ketika ditanya apakah timnya baru saja dikalahkan oleh sang juara.

“Mereka dalam performa yang baik, mereka memiliki kepercayaan dan mereka kuat. Kami mencoba untuk tampil secara fisik tetapi sulit melawan Rodrigo, (Ruben) Dias dan (Aymeric) Laporte.”

Gol penyama kedudukan di babak pertama Richarlison sedikit menghibur bagi tim urutan ketujuh Everton, yang sekarang hanya memenangkan satu dari enam pertandingan liga terakhir mereka untuk tertinggal lima poin dalam pertempuran untuk finis empat besar.

“Kami tidak perlu menyesal malam ini,” tambah Ancelotti saat dia menantikan derby Merseyside hari Sabtu melawan Liverpool.

“Ini kesempatan yang fantastis. Kami tahu betapa pentingnya pertandingan ini bagi pendukung kami.”

Pertandingan ini diatur ulang mulai akhir Desember karena wabah virus korona yang memengaruhi banyak pemain di City yang mengancam akan menggagalkan tantangan gelar mereka.

Pasukan Guardiola berada di urutan kedelapan dalam klasemen pada saat itu, tetapi belum kehilangan satu poin pun dalam 10 pertandingan liga mereka sejak itu.

Tim tamu tanpa Ilkay Gundogan yang sedang dalam performa terbaiknya karena cedera pangkal paha, sementara Kevin De Bruyne sudah fit untuk kembali dari masalah hamstring tetapi hanya untuk penampilan cameo yang terlambat dari bangku cadangan.

Sergio Aguero juga berada di antara pemain pengganti, tetapi Gabriel Jesus gagal memanfaatkan peluangnya untuk bersinar dengan absennya pemain Argentina itu di sebagian besar musim dan pemain Brasil itu mendapatkan satu malam libur di depan gawang saat ia melakukan tembakan lebih awal. kesempatan.

Ketika kebuntuan itu pecah, ada sedikit keberuntungan untuk itu ketika tembakan Foden dibelokkan dari Seamus Coleman untuk membuat Jordan Pickford yang tak berdaya salah langkah.

Pasukan Ancelotti tidak menunjukkan niat menyerang sampai kebobolan, tetapi segera dihargai karena mendorong ke depan setelah tertinggal saat tembakan Lucas Digne membentur tiang dan memantul ke luar Richarlison.

Momen dengan kualitas terbaik melihat City memulihkan keunggulan mereka tepat setelah satu jam.

Umpan Silva yang empuk membuat Mahrez di tepi kotak dan upaya melengkung mewahnya memotong bagian dalam tiang jauh dalam perjalanannya ke gawang.

“Kami memiliki kualitas di depan tetapi selalu datang melalui operan,” kata Guardiola. “Kami membutuhkan sedikit lebih banyak kesabaran, gol kedua adalah contohnya. Pada akhirnya kami harus mencoba dan mendapatkan para pemain di depan dalam posisi yang lebih baik.”

Peran tersebut dibalik untuk tim tamu di menit ketiga 13 dari waktu saat Mahrez dan Jesus memilih Silva di tepi kotak dan tembakannya terlalu kuat untuk Pickford ..

Di ujung lain klasemen, Fulham melewatkan kesempatan untuk mendekati empat poin bertahan hidup saat Burnley bangkit dari ketinggalan satu gol untuk menyelamatkan hasil imbang 1-1.

Kedua belah pihak mencetak gol di awal babak kedua dari permainan yang sebagian besar lancar saat Ashley Barnes membatalkan gol pembuka Ola Aina untuk Fulham.

Satu poin untuk Fulham membawa keunggulan Newcastle atas tiga hingga enam poin terbawah, sementara Burnley tetap unggul delapan poin dari zona degradasi dan naik ke peringkat 15.

Sumber: News24

Author : Data Sidney