Accounting News

Mahkamah Agung Tidak Akan Menghentikan Perputaran Catatan Pajak Trump

Big News Network


WASHINGTON – Dalam kekalahan signifikan bagi mantan Presiden Donald Trump, Mahkamah Agung pada hari Senin menolak untuk turun tangan untuk menghentikan perputaran catatan pajaknya ke jaksa New York.

Tindakan pengadilan ini tampaknya merupakan puncak dari pertarungan hukum yang panjang yang telah mencapai pengadilan tinggi sebelumnya.

Catatan pajak Trump seharusnya tidak dipublikasikan sebagai bagian dari penyelidikan kriminal kejaksaan, tetapi tindakan pengadilan tinggi tersebut merupakan pukulan bagi Trump karena dia telah begitu lama berjuang di banyak bidang untuk menjaga catatan pajaknya terlindung dari pandangan. Investigasi yang sedang berlangsung yang menjadi bagian dari catatan juga bisa menjadi masalah bagi Trump dalam hidupnya setelah kepresidenan. Trump menyebutnya “ekspedisi memancing” dan “kelanjutan dari perburuan penyihir – perburuan penyihir terbesar dalam sejarah.”

Mahkamah Agung menunggu berbulan-bulan untuk bertindak dalam kasus tersebut. Pengarahan tertulis terakhir dalam kasus ini diajukan pada 19 Oktober. Tetapi pengadilan yang mencakup tiga orang yang ditunjuk Trump menunggu melalui pemilihan, tantangan Trump atas kekalahannya dan sebulan setelah Trump meninggalkan jabatannya sebelum mengeluarkan perintahnya.

Pengadilan tidak memberikan penjelasan atas penundaan tersebut, dan masalah hukum di hadapan hakim tidak melibatkan apakah Trump pantas mendapat penghormatan khusus karena dia adalah presiden.

Perintah pengadilan tersebut adalah kemenangan bagi Jaksa Wilayah Manhattan Cyrus Vance Jr., yang telah mencari catatan pajak Trump sejak 2019 sebagai bagian dari penyelidikan. Vance, seorang Demokrat, telah memanggil catatan dari kantor akuntan Mazars yang telah lama bekerja untuk Trump dan bisnisnya. Mazars mengatakan akan mematuhi panggilan pengadilan tersebut, tetapi Trump, seorang Republikan, menuntut untuk memblokir rilis rekaman tersebut.

Kantor Vance mengatakan akan bebas untuk menegakkan panggilan pengadilan dan mendapatkan catatan jika Mahkamah Agung menolak untuk turun tangan dan menghentikan perputaran catatan, tetapi tidak jelas kapan itu mungkin terjadi.

Kasus yang diputus oleh pengadilan tinggi melibatkan panggilan pengadilan juri agung selama lebih dari delapan tahun atas catatan pajak pribadi dan perusahaan Trump. Vance hanya mengungkapkan sedikit tentang apa yang mendorongnya untuk meminta catatan tersebut. Namun, dalam satu pengajuan pengadilan tahun lalu, jaksa penuntut mengatakan mereka dibenarkan dalam menuntut catatan tersebut karena laporan publik tentang “kemungkinan tindakan kriminal yang ekstensif dan berlarut-larut di Trump Organization.”

Bagian dari penyelidikan melibatkan pembayaran kepada dua wanita – aktris porno Stormy Daniels dan model Karen McDougal – untuk membuat mereka diam selama kampanye presiden 2016 tentang dugaan perselingkuhan dengan Trump. Trump membantah urusan itu.

Pada bulan Juli, hakim dalam putusan 7-2 menolak argumen Trump bahwa presiden kebal dari penyelidikan saat dia menjabat atau bahwa jaksa penuntut harus menunjukkan kebutuhan yang lebih besar dari biasanya untuk mendapatkan catatan pajak.

Hakim Neil Gorsuch dan Brett Kavanaugh, yang dicalonkan Trump ke pengadilan tinggi, bergabung dengan keputusan itu. Itu dikeluarkan sebelum calon ketiga Trump, Hakim Amy Coney Barrett, menggantikan mendiang Hakim Ruth Bader Ginsburg di pengadilan.

Sebagai bagian dari keputusan bulan Juli, pengadilan tinggi mengembalikan kasus Vance dan kasus serupa yang melibatkan catatan yang dicari oleh Kongres ke pengadilan yang lebih rendah. Dan pengadilan mencegah agar catatan tidak diserahkan saat kasus tersebut diproses.

Sejak putusan pengadilan tinggi, dalam kasus Vance, pengacara Trump membuat argumen tambahan bahwa catatan pajaknya tidak boleh diserahkan, tetapi mereka kalah lagi di pengadilan federal di New York dan saat naik banding. Keputusan itulah yang berusaha ditunda oleh Trump.

Author : Joker123