Asia Business News

Kuburan sepeda: Skema siklus berbagi China yang gagal dari atas

Kuburan sepeda: Skema siklus berbagi China yang gagal dari atas


BEIJING: Setang ketat dalam deretan warna yang meliuk-liuk, ribuan sepeda terlantar berjejer di lapangan terbuka di luar kota Shenyang, peninggalan seorang maniak sepeda bersama yang telah membanjiri kota-kota di China.

Sepeda berwarna biru kehijauan, biru, dan kuning, disusun dalam antrean panjang, beberapa bertumpuk, menampilkan logo perusahaan yang mendominasi sektor berbagi sepeda di China – Hellobike, Didi, dan Meituan.

Sepeda berbiaya rendah, yang dapat dibuka pengguna menggunakan aplikasi dan parkir hampir di mana saja, meledak ke jalan-jalan Cina di pertengahan dekade terakhir dengan investor bergegas mendanai startup sepeda seperti Ofo dan Mobike yang sekarang sudah tidak ada lagi.

Tapi kendaraan roda dua segera mengambil alih trotoar dan tumpah ke jalur sepeda dan jalan-jalan, diparkir sembarangan oleh pengguna yang terkadang hanya melemparkan sepeda ke semak-semak, membuat pusing pemerintah kota dan pejalan kaki.

Sepeda berbiaya rendah, yang dapat dibuka oleh pengguna menggunakan aplikasi dan parkir hampir di mana saja, tiba-tiba muncul di jalan-jalan Cina pada pertengahan dekade terakhir. (Foto: AFP / STR)

Banyak sepeda mengalami kerusakan atau dicuri, sementara beberapa bahkan diubah fungsinya menjadi barikade darurat ketika COVID-19 meletus tahun lalu.

Masalah ini sudah biasa terjadi di kota-kota di seluruh dunia yang berjuang untuk mendapatkan sepeda tersesat, dari stasiun metro di Washington DC hingga dasar sungai Melbourne.

Foto udara dari pinggiran kota Shenyang, provinsi Liaoning, menunjukkan kuburan sepeda, salah satu dari banyak yang mulai muncul pada awal 2018 ketika perusahaan rintisan teknologi tersayang Ofo meledak, gagal membayar hutang karena penggunanya mengklaim kembali setoran sewa.

Sepeda bersama murah yang rusak atau terbengkalai di China sering berakhir di'kuburan' seperti ini

Sepeda bersama murah yang rusak atau terbengkalai di China sering berakhir di “kuburan” seperti ini. (Foto: AFP / STR)

Gunung sepeda rusak milik perusahaan lain juga telah dibuang daripada diperbaiki, berbeda dengan citra “hijau” yang biasanya dikaitkan dengan bersepeda perkotaan.

Sepeda sekarang berdesak-desakan di jalan-jalan Cina dengan gerombolan skuter elektronik bersama, yang juga muncul di tempat lain di dunia termasuk Paris dan California.

Kota-kota di China telah berjanji untuk mengekang armada sepeda yang kacau, dengan Beijing mengatakan akan menghapus 44.000 sepeda dari pusat kota tahun ini untuk membatasi jumlah sepeda di bawah 800.000, menurut media pemerintah.

Author : https://totosgp.info/