Asia Business News

Kendaraan listrik India menghadapi rintangan teknis dan praktis

Kendaraan listrik India menghadapi rintangan teknis dan praktis


NEW DELHI: HS Panno, kontraktor independen yang tinggal di penthouse dua lantai yang luas di New Delhi, sempat ragu saat membeli mobil listrik pertamanya pada September lalu.

Sejauh ini, dia senang dengan penghematan bensin dan pemeliharaannya, yang turun lebih dari setengahnya, tetapi kecewa dengan keterbatasan praktis dalam mengendarai Nexon XZ + miliknya. Sebagai permulaan, katanya dia hanya mendapatkan 200 km per charge, bukan jangkauan yang dijanjikan yaitu 315km. Dan dia tidak bisa mengemudikan mobilnya ke luar kota karena kurangnya stasiun pengisian.

Mobil listrik jarang terjadi di India, di mana lebih dari 300 juta kendaraan, kebanyakan dari mereka skuter dan becak bermotor roda tiga, macet di jalan raya. Negara ini sekarang membuat dorongan ambisius untuk apa yang disebutnya “mobilitas listrik”, untuk mengurangi kabut asap. Tetapi upaya tersebut terhambat oleh kendala teknologi dan logistik, bahkan untuk kendaraan yang relatif sederhana itu.

Segmen mobil penumpang EV mungkin berpotensi besar, tetapi untuk saat ini ini adalah ceruk di dalam ceruk pasar: Pada bulan Maret, 25.640 kendaraan listrik dijual di seluruh negeri, di mana 90 persennya adalah kendaraan roda dua dan tiga. Total 400.000 EV yang terdaftar di India pada 2019 menyumbang kurang dari 0,2 persen dari semua kendaraan.

Panno mendapat potongan harga sebesar US $ 1.770 sebagai insentif pemerintah untuk membeli Nexon XZ +, model kendaraan listrik jarak menengah dari pembuat mobil India Tata. Harganya US $ 22.740, kira-kira dua kali lipat harga model berbahan bakar gas yang paling populer dari perusahaan.

“Ini mobil yang bagus dan menyenangkan untuk dikendarai, tapi saya masih takut mogok di tengah jalan karena kekurangan daya,” kata Panno.

Para pejabat melihat EV sebagai solusi untuk jalan-jalan kota yang dipenuhi kabut asap yang mematikan, meskipun sebagian besar pembangkit listrik tenaga batu bara yang sangat berpolusi menghasilkan listrik yang diperlukan untuk mengisi daya mereka.

Ibu kota India, New Delhi, memberikan banyak subsidi kepada pembeli kendaraan listrik pertama kali. Mobil listrik juga dibebaskan dari pajak jalan raya dan biaya pendaftaran dan ada insentif lain untuk mendorong pertukaran kendaraan gas dan diesel lama dengan kendaraan listrik baru. Sekitar setengah dari 31 negara bagian India telah menyusun kebijakan EV serupa dengan berbagai tingkat kemajuan.

Pemerintah New Delhi baru-baru ini mengeluarkan Nexon XZ + dan Nexon XM dari daftar selusin kendaraan roda empat yang memenuhi syarat untuk mendapatkan subsidi. Alasannya? Jangkauan rendah mereka.

Tata mengatakan jarak 315km dari Nexon XZ + telah diverifikasi oleh Asosiasi Riset Otomotif resmi India. Tapi jarak sebenarnya tergantung pada faktor-faktor seperti AC, “gaya mengemudi individu dan kondisi di mana kendaraan dikendarai”, kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan.

Pasar EV telah tumbuh pada tingkat tahunan sebesar 20 persen dan didominasi oleh lima pemain utama: Tata, Mahindra & Mahindra, MG Motor India, Olectra Greentech dan JBM Auto. Startup juga ikut serta.

Produsen mobil lokal lambat untuk membuat EV dan suku cadangnya, sebagian besar karena kurangnya permintaan. Mereka yang melonjak sebagian besar mengandalkan impor murah yang menambah keluhan atas kualitas yang buruk.

Tahun lalu, India menaikkan tarif impor EV dan suku cadangnya, termasuk baterai lithium-ion yang sangat penting dan mahal. Itu dan kebijakan lainnya ditujukan untuk mendorong produksi dalam negeri, meningkatkan kualitas, dan menurunkan harga ke level mobil konvensional.

Beberapa perusahaan, baik dalam maupun luar negeri, telah memperhatikan dan puluhan proyek sedang dalam proses.

Tata merencanakan fasilitas produksi lithium-ion senilai US $ 54 juta di negara bagian Gujarat, India. Toshiba-Denzo-Suzuki Jepang telah mendirikan pabrik di negara bagian barat Gujarat, pusat manufaktur mobil, untuk membuat baterai lithium-ion untuk pabrik Maruti Suzuki dan Suzuki. Elon Musk baru-baru ini mengumumkan rencana Tesla untuk mendirikan pabrik EV di India selatan.

Moushumi Mohanty, kepala mobilitas listrik di Pusat Sains dan Lingkungan, sebuah organisasi nirlaba yang berfokus pada pembangunan berkelanjutan, mengatakan kurangnya stasiun pengisian masih menjadi rintangan besar.

“Agar sisi pasokan berfungsi, pemerintah harus merumuskan kerangka peraturan standar untuk memantau kualitas teknologi dan parameter keselamatan,” tambah Mohanty.

India telah berusaha untuk mengikuti jejak AS, Jepang, dan China dalam membangun industri otomotifnya, yang telah mempekerjakan lebih dari 35 juta orang, secara langsung atau tidak langsung, dan memberikan kontribusi lebih dari 7 persen terhadap produk domestik bruto negara tersebut. Untuk membantu memperbaiki kerusakan akibat pandemi, para pemimpin negara itu menargetkan untuk melipatgandakan ekspor kendaraan dan komponen dalam lima tahun ke depan.

Upaya untuk meningkatkan penggunaan EV adalah bagian dari tren global. Penjualan kendaraan semacam itu naik 40 persen pada 2019 dari tahun sebelumnya menjadi 2,6 persen dari penjualan mobil di seluruh dunia, atau sekitar 1 persen dari semua kendaraan, menurut Badan Energi Internasional.

Namun di masa mendatang, pasar EV India kemungkinan akan tetap menjadi domain skuter listrik dan becak, yang harganya US $ 1.200 hingga US $ 3.680 dan seperti mobil penumpang membutuhkan fasilitas pengisian daya.

Ashok Kumar beralih menjadi pengemudi taksi becak listrik dari bekerja di percetakan tiga tahun lalu, setelah mendengar pemerintah New Delhi menawarkan subsidi. Namun, rabat yang dijanjikan untuk becak listrik senilai US $ 1.770 itu tidak pernah dia dapatkan.

Kumar berangkat setiap hari dengan sangat sadar bahwa dia hanya punya waktu sampai waktu makan siang untuk mendapatkan sebanyak yang dia bisa. Kemudian dia harus buru-buru pulang untuk mengisi ulang kendaraannya.

Dibutuhkan 12 jam pengisian untuk mendapatkan waktu berjalan selama lima jam, katanya.

“Ini benar-benar tidak berguna,” katanya tentang becak elektronik saat dia menunggu pelanggan di luar stasiun metro.

Sejauh ini, New Delhi, kota berpenduduk 31 juta orang, hanya memiliki 72 stasiun pengisian daya aktif, dengan 100 lainnya sedang dalam proses. Itu tidak cukup untuk sebuah kota yang berencana untuk memastikan seperempat dari semua kendaraan baru yang terjual, berapa pun ukurannya, adalah kendaraan listrik.

Masalahnya paling parah untuk kendaraan komersial yang tidak mampu berhenti pada siang hari untuk mengisi ulang. Sebagian besar pemilik kendaraan listrik pribadi hanya mengisi daya kendaraan mereka di rumah, melihat stasiun pengisian umum sebagai upaya terakhir.

Jasmine Shah, wakil ketua Komisi Pembangunan dan Dialog Delhi, sebuah lembaga pemikir pemerintah yang memimpin prakarsa mobilitas listrik di ibu kota, mengabaikan keluhan tersebut. India membutuhkan EV untuk memperbaiki lingkungan, katanya.

“Kami hanya fokus pada penciptaan permintaan untuk kendaraan listrik. Sisanya akan menyusul, “kata Shah.

Author : https://totosgp.info/