Europe Business News

Jerman menderita shock kekalahan kualifikasi Piala Dunia

Big News Network


Penampilan Jerman disebut “memalukan” setelah mereka menderita kekalahan pertama mereka di kualifikasi Piala Dunia selama 20 tahun dalam kekalahan kandang 2-1 yang memalukan dari Makedonia Utara yang menambah tekanan pada pelatih Joachim Loew.

“Kekecewaannya sangat besar,” kata Loew yang jatuh dengan puncak setelah peluit akhir di Duisburg, Rabu.

“Ini adalah kemunduran. Ada banyak kesalahan dan kami tidak menemukan cara untuk mematahkan pertahanan Makedonia Utara.

“Kami juga membiarkan mereka melakukan serangan balik dan tidak menguasai permainan.”

Gelandang Napoli Eljif Elmas mencetak gol kemenangan lima menit jeda setelah penalti Ilkay Gundogan membuat Jerman menyamakan kedudukan menyusul gol pembuka dari striker berusia 37 tahun Goran Pandev di babak pertama.

Pers Jerman dengan cepat memulai.

“Memalukan sekali!” kesal setiap hari Bild di situs web mereka.

“Kejutan Buruk” kata majalah sepak bola Kicker sementara harian FAZ yang berbasis di Frankfurt memilih “Kebangkitan kasar untuk tim Jerman”.

Juara dunia empat kali ini tidak pernah gagal lolos ke turnamen sepak bola terbesar, tetapi tidak memasuki edisi perdana pada tahun 1930 dan dilarang pada tahun 1950.

Namun, pasukan Loew sudah mendekam di urutan ketiga dalam klasemen Grup J, terpaut tiga poin dari pemimpin klasemen Armenia dan di belakang Makedonia Utara karena selisih gol.

“Faktanya adalah, itu seharusnya tidak dibiarkan terjadi,” aku kapten pengganti Gundogan setelah kekalahan pertama Jerman di kualifikasi Piala Dunia sejak kekalahan 5-1 yang terkenal oleh Inggris pada 2001.

“Rasanya Makedonia Utara hanya mendekati gawang kami dua kali dan mencetak dua gol – itu terlalu mudah.

“Kami memiliki peluang dan hanya mencetak satu gol.

“Lebih menyakitkan lagi, tidak banyak yang akan terjadi selama dua bulan,” tambahnya karena Jerman tidak akan bermain lagi sampai pertandingan pemanasan Euro 2020 mereka pada bulan Juni.

“Kami harus mendapatkan kondisi terbaiknya pada akhir Mei dan bersiap untuk turnamen (kejuaraan Eropa).”

Jerman menghadapi juara dunia Prancis dan juara grup Portugal di grup kejuaraan Eropa.

Kekalahan itu hanyalah kemunduran terbaru yang diderita Jerman, setelah kekalahan 6-0 mereka dari Spanyol November lalu dan tersingkirnya penyisihan grup secara mengejutkan di Piala Dunia 2018 di Rusia.

Kekalahan, yang mengakhiri 18 kemenangan beruntun di kualifikasi Piala Dunia, akan memberi tekanan pada Loew, yang akan mundur setelah putaran final Euro 2020 pada Juli setelah 15 tahun bertugas.

Hasil itu juga akan membebani striker Chelsea yang sedang berjuang Timo Werner, yang menyia-nyiakan peluang emas dengan skor 1-1 setelah keluar dari bangku cadangan di babak kedua.

“Saya kasihan padanya (Werner),” aku Gundogan.

Mantan striker RB Leipzig itu kini hanya mencetak dua gol dalam 31 penampilan terakhirnya untuk klub dan negaranya.

Makedonia Utara berada di peringkat ke-65 dunia, 52 peringkat di bawah Jerman, tetapi pengunjunglah yang memimpin di Duisburg.

Jerman harus membayar karena kehilangan beberapa peluang awal, termasuk tembakan skied oleh pemain sayap Bayern Munich Serge Gnabry dengan tujuan atas belas kasihannya.

Pada tambahan waktu di penghujung babak pertama, penyerang Makedonia Utara yang berusia 37 tahun, Pandev, mencetak gol internasionalnya yang ke-38.

Jerman tiba-tiba dihadapkan pada kegagalan memenangkan kualifikasi Piala Dunia untuk pertama kalinya sejak ditahan imbang 4-4 ​​di kandang oleh Swedia pada 2012.

Dengan satu jam berlalu Gundogan, kapten Jerman untuk malam dengan Manuel Neuer diistirahatkan, melangkah untuk mengkonversi penalti yang dihasilkan setelah Leroy Sane jatuh di kotak penalti.

Setelah kesalahan Werner, Makedonia Utara mengambil kesempatan mereka ketika pemain Dinamo Zagreb Arijan Ademi mengalahkan rekan setim Werner di Chelsea Antonio Ruediger dan memberikan umpan kepada Elmas untuk melewati kiper Jerman Marc-Andre ter Stegen.

Sebelum kick-off, Jerman mengungkapkan spanduk bertuliskan “Wir sind 30” (Kami 30), dengan huruf hitam-merah-emas, mengacu pada 30 poin deklarasi Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Itu adalah pertandingan ketiga berturut-turut di mana Jerman melakukan protes yang ditujukan kepada tuan rumah Piala Dunia 2022 Qatar.

Beberapa negara lain termasuk Denmark, Belgia, Belanda dan Norwegia juga telah memprotes hak asasi manusia sebelum kualifikasi mereka selama seminggu terakhir.

Qatar telah menghadapi kritik atas perlakuannya terhadap pekerja migran, banyak di antaranya terlibat dalam persiapan turnamen tahun depan, sementara otoritas Qatar bersikeras mereka telah melakukan lebih dari negara mana pun di kawasan itu untuk meningkatkan kesejahteraan pekerja.

Sumber: News24

Author : Toto SGP