Breaking Business News

inilah siapa yang akan menang dan siapa yang akan kalah

Big News Network

[ad_1]

Virus Corona telah melumpuhkan ekonomi dunia. PDB global mengalami penurunan paling tajam sejak akhir perang dunia kedua pada tahun 2020, jutaan orang menganggur atau cuti, dan pemerintah memompa triliunan dolar ke ekonomi mereka untuk mencegah kerusakan yang lebih besar.

Namun demikian, pemulihan tahun 2021 masih sangat tidak pasti. Ekonomi China tumbuh dengan kuat lagi, tetapi banyak negara terkaya di dunia mungkin tidak sepenuhnya pulih hingga paling cepat tahun 2022.

Ketimpangan juga merajalela. Sementara 651 miliarder Amerika telah meningkatkan kekayaan bersih mereka sebesar 30% menjadi US $ 4 triliun, seperempat miliar orang di negara berkembang dapat menghadapi kemiskinan absolut, dan hingga setengah dari angkatan kerja global mungkin telah kehilangan mata pencaharian mereka.

Keuntungan Asia

Kecepatan penanggulangan pandemi akan sangat memengaruhi kinerja ekonomi dunia. Dalam perlombaan antara galur virus baru yang ganas dan peluncuran vaksin, kemenangan awal sama sekali tidak terjamin. Bahkan negara kaya yang telah mendapatkan sebagian besar vaksin yang tersedia mungkin gagal menginokulasi cukup banyak orang untuk memberikan kekebalan hingga akhir tahun 2021. Di negara berkembang, di mana vaksin umumnya langka, virus diperkirakan akan menyebar lebih jauh.

Pemenang besar kemungkinan besar adalah negara-negara seperti China dan Korea Selatan yang berhasil menekan COVID-19 lebih awal. Perekonomian China diproyeksikan tumbuh pada tahun 2021 sebesar 8%, lebih dari dua kali lipat dari negara-negara barat paling sukses bahkan sebelum pandemi.

Ekonomi yang dipimpin ekspor China sebenarnya diuntungkan dari penguncian di negara-negara barat. Permintaan Barat untuk layanan seperti hiburan dan perjalanan mungkin telah menurun, tetapi permintaan barang-barang konsumen rumah tangga dan persediaan medis telah meningkat. Ekspor China ke AS telah mencapai level rekor meskipun ada tarif tinggi yang diberlakukan oleh pemerintahan Trump.

China juga memperluas pengaruh ekonominya ke seluruh Asia, dengan kawasan perdagangan bebas baru di Pasifik dan proyek infrastruktur besar di sepanjang rute perdagangannya ke Eropa dan Afrika. Ini berinvestasi dalam teknologi canggih untuk mengurangi ketergantungannya pada rantai pasokan barat untuk komponen seperti semikonduktor. China sekarang dapat mengambil alih AS sebagai ekonomi terbesar di dunia dalam lima tahun, dua kali lebih cepat dari perkiraan sebelumnya.

Di tempat lain yang lebih sulit

Untuk negara-negara kaya seperti AS, Inggris dan negara-negara di daratan Eropa, gambarannya kurang cerah. Setelah pemulihan singkat di musim panas 2020, ekonomi mereka mengalami stagnasi. Ini didorong oleh gelombang kedua pandemi seperti penguncian. Di AS, misalnya, lapangan kerja dan pertumbuhan mengikuti pandemi secara dekat daripada penguncian yang diterapkan secara tidak merata karena kepercayaan bisnis dan konsumen merosot. Bahkan dengan beberapa pemulihan tahun depan, perekonomian ini diperkirakan akan menjadi 5% lebih kecil pada tahun 2022 dibandingkan jika krisis tidak terjadi.

Proyeksi PDB OECD (Q4 2021 vs Q4 2019)

Namun, pecundang terbesar pada 2021 kemungkinan besar adalah negara berkembang. Mereka kekurangan sumber daya ekonomi untuk memperoleh cukup vaksin, dan sistem kesehatan masyarakat untuk merawat sejumlah besar pasien COVID. Mereka juga tidak mampu membayar subsidi pemerintah yang besar yang telah mencegah pengangguran massal di Eropa dan AS. Dengan permintaan bahan mentah mereka yang lumpuh akibat resesi di barat, dan sedikit bantuan yang tersedia dari negara-negara kaya untuk meringankan hutang mereka yang besar, mereka tidak dapat melakukan penguncian lebih lanjut.

Bahkan negara yang dulunya berkembang pesat seperti Brazil, India dan Afrika Selatan menghadapi masa-masa sulit. Misalnya, Afrika Selatan tidak memenuhi syarat untuk menerima vaksin dari program COVIX untuk negara-negara yang sangat miskin, tetapi tidak mampu membeli vaksin apa pun di pasar komersial – meskipun memproduksinya secara lokal untuk perusahaan farmasi barat. Negara-negara seperti itu sebelumnya memiliki kelas menengah yang tumbuh; sekarang jutaan pekerja miskin akan dipaksa kembali ke desa mereka dan daerah kumuh perkotaan karena kurangnya kesempatan kerja dan akan menghadapi kemiskinan massal dan bahkan kelaparan.

Pembagian baru

Dampak ekonomi dari pandemi sangat bervariasi di seluruh masyarakat. Mereka yang bekerja penuh waktu, seringkali dalam pekerjaan bergaji tinggi yang bekerja dari rumah, telah mengumpulkan tabungan yang cukup besar karena gaji yang dibelanjakan lebih sedikit.

Orang yang sangat kaya, terutama di AS, telah diuntungkan dari peningkatan pasar saham yang besar yang didorong oleh keberhasilan pandemi seperti Amazon, Netflix, dan Zoom – dan ini tampaknya akan terus berlanjut. Pertanyaan besar bagi perekonomian adalah apakah di tahun mendatang mereka yang memiliki pekerjaan aman dan berpenghasilan tinggi akan kembali ke pola pengeluaran mereka sebelumnya, atau mempertahankan tabungan mereka dalam menghadapi ketidakpastian yang terus berlanjut.

Sebaliknya, banyak orang yang kehilangan pekerjaan atau bisnis atau cuti akan berjuang untuk mendapatkan pekerjaan baru atau kembali ke tingkat pendapatan mereka sebelumnya – terutama karena sektor berupah rendah seperti ritel dan perhotelan tidak mungkin pulih sepenuhnya setelah pandemi. Kelompok ini mencakup banyak orang yang lebih muda, wanita dan etnis minoritas.

Ketidaksetaraan dapat meningkat karena pemerintah kaya mengurangi subsidi besar yang digunakan untuk membuat banyak pekerja tetap bekerja atau diberhentikan. Rishi Sunak, kanselir Inggris, memberikan indikasi yang jelas tentang niat ini dalam tinjauan pengeluaran bulan November.

Di AS, kebuntuan politik atas pengeluaran bantuan lebih lanjut hanya diselesaikan pada menit terakhir, dan Partai Republik mungkin sekarang bertujuan untuk meminimalkan pengeluaran pemerintahan Biden meskipun tahun-tahun Trump boros. Eropa baru saja mencapai kesepakatan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk memberikan bantuan yang didanai Uni Eropa kepada negara-negara anggota yang paling terkena dampak pandemi, tetapi ketegangan mengenai sejauh mana paket dan penerima mungkin akan terus berlanjut.

Kerja sama dapat memudahkan penyesuaian ke dunia pasca pandemi. Tetapi kerja sama internasional selama pandemi telah lemah, dan ketegangan ekonomi semakin merusak komitmen dunia terhadap perdagangan bebas – bukan awal yang baik untuk Brexit Inggris. Di dalam negeri, redistribusi kekayaan dan pendapatan melalui pajak yang lebih tinggi dapat memberi pemerintah barat lebih banyak sumber daya untuk menangani para korban pandemi, tetapi akan sulit secara politik dalam resesi yang berkelanjutan.

Kerusuhan sosial telah menjadi salah satu konsekuensi dari pandemi sebelumnya. Mari berharap kali ini, kita menemukan kebijaksanaan untuk mengatasi ketidaksetaraan besar yang diungkapkan oleh COVID-19, dan membangun dunia yang lebih adil.

Penulis: Steve Schifferes – Peneliti Kehormatan, Pusat Penelitian Ekonomi Politik Kota, Kota, Universitas London

Author : Bandar Togel Terpercaya