HEalth

Hubungan antara makan dari luar dan risiko kematian

Big News Network


Washington [US], 25 Maret (ANI): Saatnya membuang takeaways? Sebuah studi baru menemukan bahwa sering makan di luar secara signifikan dikaitkan dengan peningkatan risiko penyakit kardiovaskular dan kanker.

Temuan studi tersebut muncul di Journal of the Academy of Nutrition and Dietetics, yang diterbitkan oleh Elsevier.

Makan di luar adalah aktivitas yang populer di seluruh dunia, tetapi hanya ada sedikit penelitian tentang hubungannya dengan hasil kesehatan. Peneliti melihat hubungan antara makan di luar dan risiko kematian dan menyimpulkan bahwa makan di luar sangat sering secara signifikan dikaitkan dengan peningkatan risiko kematian karena semua penyebab, yang memerlukan penyelidikan lebih lanjut.

Departemen Pertanian AS baru-baru ini memperkirakan bahwa asupan energi harian orang Amerika dari makanan jauh dari rumah meningkat dari 17 persen pada 1977-1978 menjadi 34 persen pada 2011-2012. Pada saat yang sama, jumlah restoran terus bertambah, dan penjualan industri restoran diperkirakan meningkat secara signifikan.

Meskipun beberapa restoran menyediakan makanan berkualitas tinggi, kualitas makanan untuk makanan jauh dari rumah, terutama dari rantai makanan cepat saji, biasanya lebih rendah dibandingkan dengan makanan yang dimasak di rumah.

Bukti telah menunjukkan bahwa makanan jauh dari rumah cenderung lebih tinggi dalam kepadatan energi, lemak, dan natrium, tetapi lebih rendah pada buah-buahan, sayuran, biji-bijian, dan nutrisi pelindung seperti serat makanan dan antioksidan.

“Muncul, meski masih terbatas, bukti menunjukkan bahwa sering makan di luar dikaitkan dengan peningkatan risiko penyakit kronis, seperti obesitas dan diabetes dan biomarker penyakit kronis lainnya,” jelas ketua peneliti Wei Bao, MD, PhD, asisten profesor, Departemen Epidemiologi, Sekolah Tinggi Kesehatan Masyarakat, Universitas Iowa, Iowa City, IA, AS.

“Namun, sedikit yang diketahui tentang hubungan antara makan makanan jauh dari rumah dan risiko kematian,” tambah Bao.

Peneliti menganalisis data dari tanggapan terhadap kuesioner yang diberikan selama wawancara tatap muka rumah tangga dari 35.084 orang dewasa berusia 20 tahun atau lebih yang berpartisipasi dalam Survei Pemeriksaan Kesehatan dan Gizi Nasional 1999-2014. Responden melaporkan kebiasaan makan mereka termasuk frekuensi makan yang disiapkan jauh dari rumah.

“Kami mengaitkan catatan ini dengan catatan kematian hingga 31 Desember 2015, melihat terutama pada semua penyebab kematian, kematian kardiovaskular, dan kematian akibat kanker,” kata penulis pertama Yang Du, MD, kandidat PhD, Departemen Epidemiologi, Sekolah Tinggi Kesehatan Masyarakat, Universitas Iowa, Iowa City, IA, AS.

Selama masa tindak lanjut 291.475 orang-tahun, 2.781 kematian terjadi, termasuk 511 kematian akibat penyakit kardiovaskular dan 638 kematian akibat kanker. Setelah penyesuaian untuk usia, jenis kelamin, ras / etnis, status sosial ekonomi, faktor diet dan gaya hidup, dan indeks massa tubuh, rasio bahaya kematian di antara peserta yang makan makanan yang disiapkan jauh dari rumah sangat sering (dua kali makan atau lebih per hari) dibandingkan dengan mereka yang jarang makan makanan yang disiapkan jauh dari rumah (kurang dari satu kali makan per minggu) adalah 1,49 (95 persen CI 1,05 hingga 2,13) ​​untuk semua penyebab kematian, 1,18 (95 persen CI 0,55 hingga 2,55) untuk kematian kardiovaskular, dan 1,67 (95 persen CI 0,87 hingga 3,21) untuk kematian akibat kanker.

“Temuan kami dari sampel yang mewakili secara nasional yang besar dari orang dewasa AS ini menunjukkan bahwa konsumsi makanan yang sering disiapkan jauh dari rumah secara signifikan terkait dengan peningkatan risiko semua penyebab kematian,” komentar Dr Du.

“Ini adalah salah satu studi pertama yang mengukur hubungan antara makan di luar dan kematian,” kata Dr Bao.

Dr Bao menambahkan, “Temuan kami, sejalan dengan penelitian sebelumnya, mendukung bahwa sering makan di luar dikaitkan dengan konsekuensi kesehatan yang merugikan dan dapat menginformasikan pedoman diet di masa mendatang untuk merekomendasikan pengurangan konsumsi makanan yang disiapkan jauh dari rumah.” bahwa sering mengonsumsi makanan yang disiapkan jauh dari rumah mungkin bukan kebiasaan yang sehat. Sebaliknya, orang harus didorong untuk mempertimbangkan untuk menyiapkan lebih banyak makanan di rumah, “para peneliti menyimpulkan.

Penelitian selanjutnya masih diperlukan untuk melihat lebih dekat hubungan makan di luar dengan kematian akibat penyakit kardiovaskular, kanker, demensia, dan penyakit kronis lainnya.

“Penting untuk dicatat bahwa desain penelitian untuk penelitian ini meneliti hubungan antara frekuensi makan yang disiapkan jauh dari rumah dan kematian. Sambil mendorong klien untuk mempertimbangkan menyiapkan makanan sehat di rumah, ahli gizi ahli diet terdaftar mungkin juga fokus pada bagaimana pemilihan dari menu restoran. bisa sehat. Menyesuaikan strategi untuk setiap klien dengan meninjau menu dari restoran yang sering mereka kunjungi dapat membantu mereka membuat pilihan makanan sehat, “tambah rekan peneliti Linda G. Snetselaar, PhD, RDN, LD, FAND, profesor dan ketua, Preventive Nutrition Education, Departemen Epidemiologi, Sekolah Tinggi Kesehatan Masyarakat, Universitas Iowa, Iowa City, IA, AS, dan Pemimpin Redaksi Jurnal Akademi Nutrisi dan Diet. (ANI)

Author : Data Sidney