US Business News

Facebook memblokir Trump tanpa batas waktu setelah kekerasan Capitol Hill

Facebook memblokir Trump tanpa batas waktu setelah kekerasan Capitol Hill

[ad_1]

Presiden Donald Trump berbicara kepada para pendukungnya pada hari Rabu di Washington, DC.

Tasos Katopodis / Getty Images

Facebook akan “tanpa batas” memblokir Presiden Donald Trump dari platformnya, dengan mengatakan bahwa postingannya menimbulkan risiko yang tidak dapat diterima setelah serangan mengerikan oleh para pendukungnya di US Capitol. CEO Facebook Mark Zuckerberg mengumumkan langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya pada hari Kamis, sehari setelah perusuh menyerbu jantung legislatif demokrasi Amerika ketika Kongres bertemu di dalam untuk mengesahkan Joe Biden sebagai presiden berikutnya.

“Kami percaya risiko mengizinkan presiden untuk terus menggunakan layanan kami selama periode ini terlalu besar,” kata Zuckerberg dalam sebuah posting Facebook. “Oleh karena itu, kami memperpanjang pemblokiran yang kami tempatkan di akun Facebook dan Instagramnya tanpa batas waktu dan setidaknya selama dua minggu ke depan sampai transisi kekuasaan yang damai selesai.”

Pelantikan Biden akan berlangsung pada 20 Januari.

Larangan itu, yang mengikuti blok 24 jam sebelumnya, mewakili tindakan terkuat Facebook terhadap penggunaan media sosial oleh Trump untuk menyebarkan informasi yang salah, menimbulkan keluhan, dan memicu kekerasan. Raksasa media sosial, yang memiliki aplikasi berbagi foto Instagram, sebagian besar melakukan pendekatan lepas tangan terhadap pidato politik, membebaskan politisi dari pengecekan fakta. Sebaliknya, Facebook mengizinkan beberapa posting kontroversial Trump tetap terlihat atau menambahkan label ke klaim penipuan pemilu yang tidak berdasar.

“Kami melakukan ini karena kami yakin bahwa publik memiliki hak atas akses seluas mungkin untuk pidato politik, bahkan pidato yang kontroversial,” kata Zuckerberg. “Konteks saat ini secara fundamental berbeda, melibatkan penggunaan platform kami untuk menghasut pemberontakan dengan kekerasan terhadap pemerintah yang dipilih secara demokratis.”

Baca lebih banyak: Amandemen ke-25, jika diminta, dapat menggulingkan Trump dari kekuasaan

Kekerasan yang meletus di Capitol Hill pada Rabu menandai titik balik bagi Facebook dan jejaring sosial lain yang enggan membungkam Trump di media sosial karena kepentingan publik. Departemen Kepolisian Metropolitan mengatakan Rabu malam bahwa empat orang tewas ketika massa menyerbu Capitol AS. Tindakan jaringan sosial juga menyoroti beberapa perbedaan dalam cara mereka menangani konten politik.

Sementara itu, perusahaan juga menghadapi lebih banyak tekanan dari aktivis hak sipil, politisi dan lainnya untuk berbuat lebih banyak. Senator Mark Warner, seorang Demokrat Virginia, Kamis mengatakan langkah-langkah yang diambil oleh Facebook dan Twitter – serta oleh YouTube – “terlambat dan hampir tidak cukup” untuk mengatasi masalah tersebut. Mantan ibu negara Michelle Obama meminta perusahaan Silicon Valley untuk “berhenti mengaktifkan perilaku mengerikan ini,” secara permanen melarang Trump, dan membuat kebijakan untuk mencegah teknologi “digunakan oleh pemimpin bangsa untuk memicu pemberontakan.”

Ketika perusahaan media sosial menekan Trump, beberapa analis memuji langkah tersebut tetapi mengatakan mereka sudah terlambat. “Siapapun yang mengikuti disinformasi pada platform ini tahu ini mungkin, sayangnya, tak terhindarkan,” kata Bob O’Donnell, kepala analis di Technalysis Research. “Dan apa yang terjadi di platform tidak diragukan lagi menyebabkan peristiwa ini.”

Gedung Putih tidak segera menanggapi permintaan komentar. Pada hari Kamis, Trump membagikan pernyataan melalui direktur media sosial Gedung Putih Dan Scavino yang mengatakan “transisi tertib” kekuasaan akan terjadi pada 20 Januari. Namun, Trump juga menggunakan pernyataan itu untuk mencatat bahwa dia “sama sekali” tidak setuju dengan hasil pemilu. Dia belum mengakui bahwa dia kalah dalam pemilihan dua bulan lalu.

Tindakan yang lebih kuat oleh jejaring sosial juga dapat mendorong pengguna ke alternatif seperti Parler dan Gab. Berikut cara jejaring sosial lain menangani Trump dan konten yang dapat memicu kekerasan:

Indonesia

Trump tweet untuk video berdurasi dua setengah menit pada hari Kamis, posting pertamanya di Twitter sejak akunnya terkunci sementara untuk pertama kalinya setelah melanggar aturan perusahaan yang melarang campur tangan dalam pemilihan atau proses sipil lainnya dengan tiga tweet. Kunci ditetapkan untuk berlangsung selama 12 jam setelah Trump menghapus tweet yang menyinggung.

Dalam video itu, yang menandai paling dekat Trump dengan mengakui dia kalah dalam pemilu 2020, presiden tersebut mengakui bahwa Kongres telah mengesahkan hasilnya. “Pemerintahan baru akan diresmikan pada 20 Januari,” kata Trump, tampak membaca dari teleprompter. “Fokus saya sekarang beralih ke memastikan transisi kekuasaan yang mulus, teratur, dan tanpa hambatan. ”

Penguncian akun Trump dilakukan setelah profesor hukum Universitas Virginia Danielle Lemon, jurnalis Kara Swisher, CTO Yayasan Obama Leslie Miley, CEO Anti-Defamation League Jonathan Greenblatt dan tokoh terkenal lainnya mendesak Twitter untuk menarik presiden dari platform.

Twitter di masa lalu telah menempatkan pemberitahuan kepentingan publik atas tweet Trump yang mengagungkan kekerasan, yang membatasi penyebaran tweet tersebut. Trump memiliki lebih dari 88 juta pengikut di Twitter, memungkinkannya menjangkau banyak sekali audiens secara online.

“Kebijakan kepentingan publik kami – yang telah memandu tindakan penegakan kami di bidang ini selama bertahun-tahun – berakhir di mana kami yakin risiko bahaya lebih tinggi dan / atau lebih parah,” kata Twitter dalam tweet.

Youtube

Pada hari Kamis, YouTube milik Google memperketat kebijakan baru yang dilanggar saluran Trump sehari sebelumnya. Intensifikasi penegakan hukum ini dapat mempercepat penghentian akunnya jika saluran terus melanggar aturan.

Bulan lalu, YouTube memberlakukan kebijakan untuk menghapus video baru apa pun yang menuduh penipuan mengubah hasil pemilihan presiden AS 2020. Pada hari Rabu, saluran Trump memposting video yang melakukan hal itu. Pesan videonya mendesak para pendukung untuk “pulang sekarang” tetapi juga mengulangi klaim palsu tentang penipuan pemilu. YouTube menghapus video tersebut berdasarkan kebijakannya. Namun kebijakan yang diterapkan bulan lalu memiliki tenggang waktu hingga hari pelantikan. Dengan masa tenggang, channel yang melanggar aturan akan menghapus video yang melanggar, tetapi tidak akan menghadapi hukuman lain.

YouTube mengatakan sekarang telah mengakhiri masa tenggang, daripada menunggu hingga Hari Pelantikan. Sekarang, video yang melanggar kebijakan itu akan diberi “teguran”. Saluran untuk sementara ditangguhkan dari pengeposan atau streaming langsung ketika mendapat teguran, dan sistem “tiga teguran” YouTube secara permanen memblokir saluran dengan tiga pelanggaran dalam periode 90 hari.

“Kami menerapkan kebijakan dan hukuman kami secara konsisten, terlepas dari siapa yang menguploadnya,” YouTube tweeted.

Seorang juru bicara YouTube mengatakan perusahaan merasa tidak perlu secara khusus membahas Trump karena sudah menetapkan kebijakan tiga teguran tentang melarang pembuat konten memposting konten. Juru bicara itu juga mengatakan klaim palsu mungkin tidak hanya datang dari Trump sendiri, tetapi orang lain dalam orbit presiden, dan kebijakan itu juga akan berlaku untuk mereka.

Snapchat

Snapchat juga mengunci akun Trump untuk pertama kalinya pada hari Rabu, meskipun ini bukan pertama kalinya aplikasi perpesanan yang menghilang itu mengambil tindakan terhadap konten presiden.

Pada bulan Juni, Snapchat mengatakan tidak akan lagi mempromosikan akun Trump di halaman konten yang dikurasi bernama Discover karena tidak ingin “memperkuat suara-suara yang menghasut kekerasan dan ketidakadilan rasial.” Langkah itu dilakukan setelah protes keadilan rasial pecah setelah polisi membunuh George Floyd.

Perusahaan tersebut mengatakan kepada The New York Times bahwa mereka telah membuat keputusan setelah presiden men-tweet bahwa jika pengunjuk rasa di luar Gedung Putih melanggar pagar, mereka akan “disambut dengan anjing paling ganas, dan senjata paling mengerikan.”

Berkedut

Twitch, milik Amazon, juga mencabut akun Trump.

“Mengingat serangan mengejutkan kemarin di Capitol, kami telah menonaktifkan saluran Twitch milik Presiden Trump,” kata seorang juru bicara dalam sebuah pernyataan. “Mengingat keadaan luar biasa saat ini dan retorika pembakar presiden, kami yakin ini adalah langkah yang diperlukan untuk melindungi komunitas kami dan mencegah Twitch digunakan untuk menghasut kekerasan lebih lanjut.”

Reddit

Reddit pada hari Jumat mengatakannya melarang subreddit populer r / Donaldtrump. Meskipun bukan halaman resmi yang dihosting oleh presiden atau kampanyenya, grup tersebut dilaporkan sebagai salah satu komunitas politik terbesar di Reddit.

“Kebijakan seluruh situs Reddit melarang konten yang mendorong kebencian, atau mendorong, memuliakan, menghasut, atau menyerukan kekerasan terhadap sekelompok orang atau individu,” kata juru bicara Reddit dalam sebuah pernyataan. “Kami juga telah mengambil tindakan untuk melarang komunitas r / donaldtrump mengingat pelanggaran kebijakan berulang kali dalam beberapa hari terakhir terkait kekerasan di Capitol AS.”

Pada hari Kamis, perusahaan mengatakan telah menghubungi moderator untuk mengingatkan mereka tentang aturan platform setelah serangan terhadap Capitol. Situs tersebut telah mendedikasikan tim untuk menegakkan kebijakannya, dan perusahaan telah membangun alat internal untuk “mendeteksi dan menghapus konten yang melanggar kebijakan,” kata seorang juru bicara, Kamis.

Memberi

Gab mengatakan dalam sebuah posting blog, pihaknya sedang dalam proses untuk terhubung dengan tim Trump tentang bergabung dengan platform tersebut. Perusahaan membuat akun untuk Trump yang memiliki lebih dari 448.100 pengikut. CEO Gab Andrew Torba mengatakan dalam sebuah email bahwa video Trump yang dihapus jaringan sosial lain “secara eksplisit menyerukan perdamaian.”

Gab, yang mengatakan bahwa mereka memperjuangkan kebebasan berbicara, telah digunakan oleh ekstremis, seperti neo-Nazi dan supremasi kulit putih, yang telah di-boot dari jejaring sosial lain. Pada hari Rabu, beberapa pengguna Gab mendokumentasikan diri mereka pergi ke kantor anggota Kongres dan meminta orang-orang di dalam gedung untuk memburu Wakil Presiden Mike Pence, yang dikritik Trump pada hari sebelumnya, The New York Times melaporkan.

Dalam sebuah posting blog, Gab mengatakan pihaknya bekerja dengan penegak hukum untuk mempromosikan keselamatan publik. “Kami secara proaktif melaporkan saat tim moderasi kami menemukan konten yang kami yakini akan segera mengancam nyawa dan merespons dengan cepat saat penegak hukum mengidentifikasi ancaman semacam itu.”

Berbicara

Berbicara, yang memiliki nuansa serupa dengan Twitter, adalah jejaring sosial lain yang menjadi tempat berkumpul kaum konservatif setelah jejaring sosial mengintensifkan tindakan keras mereka terhadap kelompok-kelompok sayap kanan seperti Proud Boys.

Perusahaan, bagaimanapun, memiliki aturan lebih sedikit daripada Facebook, Twitter dan jejaring sosial utama lainnya. “Kami lebih suka menghapus anggota komunitas atau konten yang disediakan anggota dijaga seminimal mungkin,” aturan Parler menyatakan. Platform, misalnya, tidak dapat secara sengaja digunakan “untuk kejahatan, gugatan perdata, atau tindakan melanggar hukum lainnya”.

Dalam wawancara dengan The New York Times yang diterbitkan Kamis, CEO Parler John Matze mengatakan perusahaan akan terlibat jika penggunanya melanggar hukum, tetapi terserah juri komunitas untuk memutuskan apa yang ilegal atau bertentangan dengan aturan perusahaan.

“Begini, jika itu diatur secara ilegal dan melanggar hukum dan apa yang mereka lakukan, mereka akan menghapusnya,” katanya dalam wawancara. “Tapi saya tidak merasa bertanggung jawab atas semua ini dan begitu pula platformnya, mengingat kami adalah alun-alun kota netral yang hanya mematuhi hukum.”

TIK tok

TikTok mengatakan bahwa Trump tidak memiliki akun di platform video pendek yang mereka ketahui.

“Kami berharap semua orang di platform kami mengikuti pedoman komunitas kami, dan konten serta akun yang melanggar kebijakan kami akan dihapus,” kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan.

Konten yang bertujuan untuk mengagungkan atau mempromosikan kekerasan akan melanggar aturan itu dan dihapus, kata perusahaan itu.

Perselisihan

Discord juga mengatakan tidak mengetahui akun resmi Trump di platform tersebut.

“Kami memiliki kebijakan toleransi nol terhadap kebencian dan kekerasan dalam bentuk apapun di platform, atau penggunaan Discord untuk mendukung atau mengatur seputar kekerasan ekstremisme,” kata seorang juru bicara dalam sebuah pernyataan. “Kami selalu waspada dan secara proaktif memantau layanan kami untuk aktivitas yang melanggar persyaratan layanan dan pedoman komunitas kami, terutama pada saat ketegangan meningkat. Saat kami mengetahui aktivitas tersebut, kami segera mengambil tindakan, termasuk melarang pengguna dan mematikan server. ”

Carrie Mihalcik dari CNET berkontribusi untuk laporan ini.


Author : Toto SGP