Breaking Business News

Facebook memblokir konten berita di Australia, menentang regulator

Big News Network


  • Langkah dramatis Facebook datang dengan Australia siap untuk mengadopsi undang-undang yang akan memaksa platform digital untuk membayar konten berita.
  • Awal pekan ini, para pejabat Australia mengatakan dua raksasa teknologi AS itu mendekati kesepakatan dengan media utama Australia untuk membayar berita guna menyelesaikan kebuntuan yang diawasi ketat di seluruh dunia.
  • Google sebelumnya mengambil taktik yang berlawanan, mengumumkan telah mencapai kesepakatan yang akan memungkinkan “pembayaran signifikan” kepada News Corp milik Rupert Murdoch untuk konten.

Facebook mengatakan Rabu akan memblokir berbagi konten berita di Australia, menolak untuk tunduk pada dorongan peraturan yang akan memaksa raksasa sosial itu untuk berbagi pendapatan dengan outlet media.

Langkah dramatis Facebook datang dengan Australia siap untuk mengadopsi undang-undang yang akan memaksa platform digital untuk membayar konten berita.

Langkah Facebook kontras dengan Google, yang dalam beberapa hari terakhir telah menjadi perantara kesepakatan dengan grup media, termasuk yang diumumkan pada hari sebelumnya dengan Rupert Murdoch’s News, sebagai tanggapan atas dorongan regulasi.

“Undang-undang yang diusulkan pada dasarnya salah memahami hubungan antara platform kami dan penerbit yang menggunakannya untuk berbagi konten berita,” kata manajer Facebook untuk Australia dan Selandia Baru, William Easton.

“Ini telah membuat kami menghadapi pilihan yang berat: upaya untuk mematuhi undang-undang yang mengabaikan realitas hubungan ini, atau berhenti mengizinkan konten berita pada layanan kami di Australia. Dengan berat hati, kami memilih yang terakhir.”

Awal pekan ini, para pejabat Australia mengatakan dua raksasa teknologi AS itu mendekati kesepakatan dengan media utama Australia untuk membayar berita guna menyelesaikan kebuntuan yang diawasi ketat di seluruh dunia.

Perusahaan tersebut mengancam akan menarik sebagian layanan dari negara tersebut jika aturan menjadi undang-undang, yang memicu perang kata-kata dengan Canberra.

Pernyataan Facebook mengatakan bahwa sebagai akibat dari kebijakan baru tersebut, orang-orang di Australia “tidak dapat melihat atau membagikan konten berita Australia atau internasional di Facebook atau konten dari halaman berita Australia dan internasional”.

Ini juga berarti bahwa orang-orang di tempat lain di dunia tidak dapat melihat atau berbagi konten berita Australia di Facebook.

‘Pertukaran nilai’

Easton mengatakan Facebook telah membantah para pejabat Australia bahwa “pertukaran nilai antara Facebook dan penerbit berjalan untuk keuntungan penerbit,” dan menghasilkan pendapatan ratusan juta dolar untuk organisasi media di negara itu.

“Kami telah lama bekerja menuju aturan yang akan mendorong inovasi dan kolaborasi antara platform digital dan organisasi berita,” kata Easton.

“Sayangnya undang-undang ini tidak melakukan itu. Sebaliknya ia berusaha menghukum Facebook untuk konten yang tidak diambil atau diminta.”

Pengawas persaingan Australia telah menyatakan bahwa untuk setiap $ 100 yang dihabiskan untuk iklan online, Google memperoleh $ 53, Facebook mengambil $ 28 dan sisanya dibagikan antara lain, merampas pendapatan yang dibutuhkan media untuk mendukung jurnalisme.

Situasi ini tercermin di bagian lain dunia di mana platform teknologi menghadapi tekanan yang meningkat untuk berbagi pendapatan dengan media berita.

Kepala kemitraan berita Facebook Campbell Brown mengatakan dalam sebuah tweet bahwa perusahaan tersebut bertindak enggan untuk memblokir konten berita untuk pengguna Australia.

“Tujuan kami adalah menemukan resolusi yang memperkuat kolaborasi dengan penerbit, tetapi undang-undang tersebut gagal mengenali hubungan mendasar antara kami dan organisasi berita,” tweetnya.

Google Rabu pagi mengambil taktik yang berlawanan, mengumumkan telah mencapai kesepakatan yang akan memungkinkan “pembayaran yang signifikan” kepada News Corp Rupert Murdoch untuk konten.

Sebuah pernyataan bersama menyebut kesepakatan itu sebagai “kemitraan multi-tahun bersejarah” yang akan menampilkan berita dari raksasa media tersebut dalam Google News Showcase. Kesepakatan itu mencakup konten dari Wall Street Journal milik News Corp, Barron’s, MarketWatch dan New York Post di AS; The Times dan The Sunday Times yang berbasis di Inggris, dan The Sun serta sejumlah outlet media Australia termasuk The Australian.

News Corp adalah media swasta besar terakhir yang belum membuat kesepakatan dan berperan penting dalam mendorong pemerintah konservatif Australia untuk menangani raksasa teknologi tersebut.

Sumber: News24

Author : Bandar Togel Terpercaya