Breaking News

Dua militan yang terkait dengan pemboman gereja Filipina ditembak mati

Dua militan yang terkait dengan pemboman gereja Filipina ditembak mati

[ad_1]

Seorang petugas polisi berjaga di luar sebuah gereja Katolik di Banda Aceh yang mayoritas penduduknya Muslim, Indonesia. AFP

Dua militan Indonesia yang terkait dengan ledakan gereja 2019 di Filipina telah ditembak mati oleh polisi, kata pihak berwenang pada 6 Januari, ketika petugas menangkap sejumlah radikal pro-Islamic State (IS).

Penembakan itu terjadi ketika pasukan kontra-terorisme Indonesia, Densus 88, menggerebek tempat persembunyian kelompok ekstremis Jamaah Ansharut Daulah (JAD) di kota Makassar di pulau Sulawesi, kata mereka.

Dua tersangka ditembak mati ketika mereka “melawan penangkapan” dan menyerang petugas, kata polisi, menambahkan bahwa tersangka ketiga menderita luka tembak dan sedang dirawat di rumah sakit.

17 militan lainnya ditahan.

Kemudian pada 6 Januari, polisi mengatakan dua tersangka tewas terlibat dalam pembiayaan serangan teror terburuk di Filipina dalam beberapa tahun, yang menewaskan 21 orang dan melukai lebih banyak lagi pada 2019.

“Keduanya terlibat dalam transfer uang ke pembom gereja di Jolo, Filipina,” kata juru bicara kepolisian nasional Ahmad Ramadhan kepada wartawan, tanpa menjelaskan lebih lanjut.

Pada awal 2019, dua ledakan merobek sebuah gereja Katolik di pulau Jolo yang mayoritas Muslim di Filipina, menewaskan jamaah pada misa hari Minggu dan pasukan keamanan – meningkatkan kekhawatiran tentang hubungan yang berkembang antara militan di Asia Tenggara.

ISIS mengaku bertanggung jawab atas ledakan katedral itu, dengan mengatakan dua pembom bunuh diri meledakkan sabuk bahan peledak.

Pasangan itu kemudian diidentifikasi sebagai militan Indonesia dan istrinya.

Serangan Jolo dilakukan beberapa hari setelah para pemilih menyetujui perluasan pemerintahan sendiri Muslim di selatan yang bertujuan untuk mengakhiri pemberontakan selama puluhan tahun untuk kemerdekaan atau otonomi bagi minoritas Islam yang cukup besar di Filipina yang mayoritas beragama Katolik.

Pada 6 Januari, polisi di Indonesia yang mayoritas Muslim mengatakan dua pria yang ditembak oleh pihak berwenang adalah anggota Jamaah Ansharut Daulah (JAD), jaringan teror lokal yang telah berjanji setia kepada ISIS dan ideologi kekerasannya.

Anggota JAD melancarkan gelombang bom bunuh diri di gereja-gereja di kota terbesar kedua di Indonesia, Surabaya pada tahun 2018, menewaskan belasan jemaat.


Author : Bandar Togel