UK Business News

Bentrokan Hebat di Yaman Tengah; Lusinan Tewas

Big News Network


SANA’A – Pertempuran sengit antara pasukan pemerintah Yaman yang diakui secara internasional dan pemberontak Houthi berkobar lagi pada hari Minggu, memperpanjang seminggu kekerasan di provinsi strategis Marib, kata pejabat Yaman. Dengan puluhan orang tewas, pertempuran itu menimbulkan keraguan besar atas upaya yang dipimpin PBB untuk memulai kembali negosiasi untuk mengakhiri perang saudara selama bertahun-tahun.

Pemberontak yang didukung Iran awal bulan ini memperbarui serangan mereka ke provinsi kaya minyak, sebuah benteng anti-Houthi yang dipegang oleh pemerintah yang diakui secara internasional. Tetapi mereka menghadapi perlawanan keras dan belum membuat kemajuan di tengah banyak korban jiwa yang sebagian besar berasal dari Houthi, kata pejabat militer dari kedua belah pihak.

Perang Yaman dimulai pada 2014, ketika pemberontak merebut ibu kota, Sana’a, dan sebagian besar utara negara itu. Seorang pimpinan Saudi, yang didukung AS melakukan intervensi berbulan-bulan kemudian untuk mengusir Houthi dan memulihkan pemerintahan yang diakui secara internasional. Konflik tersebut telah menewaskan sekitar 130.000 orang dan melahirkan bencana kemanusiaan terburuk di dunia.

Pemberontak berusaha untuk memperebutkan kendali atas Marib, menutup perbatasan selatan Arab Saudi dan menguasai ladang minyak di provinsi itu yang akan memberi mereka pengaruh dalam kemungkinan negosiasi perdamaian.

Khawatir dengan dorongan baru Houthi, koalisi pimpinan Saudi mengebom konvoi mereka yang maju di gurun yang luas di sekitar Marib. Itu juga membawa penegakan hukum dari provinsi yang dikuasai pemerintah di Taiz dan Shabwa, kata para pejabat.

Kantor media Houthi pada Selasa melaporkan setidaknya 10 serangan udara oleh koalisi pimpinan Saudi di Marib, dan dua serangan udara lainnya di provinsi tetangga Jaw, yang digunakan pemberontak sebagai pangkalan untuk melancarkan serangan terbaru mereka di Marib.

Lebih dari 48 pejuang tewas dan lebih dari 120 lainnya cedera dalam dua hari terakhir, kebanyakan Houthi, kata para pejabat. Lebih dari dua lusin lainnya dilaporkan tewas pada awal serangan, yang sebagian besar berpusat di distrik Sorouh dan Makhdara, tambah mereka.

Para pejabat berbicara dengan syarat anonim karena mereka tidak berwenang untuk memberi pengarahan kepada media.

Pemberontak telah berbaris menuju Marib sejak awal 2020, menyerang kota dari beberapa sisi dan menempatkan populasi sipil yang berkembang dalam risiko.

Provinsi, yang menampung Bendungan Marib Agung kuno, telah berfungsi sebagai semacam surga bagi ratusan ribu warga Yaman yang telah melarikan diri dari serangan Houthi sejak dimulainya perang. Serangan kekerasan tahun lalu juga membuat ribuan keluarga mengungsi.

Pertempuran di Marib juga bisa menggagalkan upaya baru oleh PBB untuk meluncurkan kembali negosiasi antara pihak yang bertikai. Mereka belum melakukan negosiasi substantif sejak 2019.

Utusan PBB Martin Griffiths mengatakan pekan lalu bahwa dia “sangat prihatin” tentang permusuhan di Marib, terutama pada saat “momentum diplomatik yang diperbarui,” dalam rujukan nyata pada langkah-langkah terbaru yang diambil oleh pemerintahan Presiden AS Joe Biden terhadap konflik Yaman.

Presiden Joe Biden telah menyoroti konflik brutal itu, dengan menyatakan awal bulan ini bahwa Amerika Serikat akan mengakhiri dukungannya terhadap serangan militer pimpinan Saudi, termasuk penjualan senjata yang “relevan”. Pemerintah juga telah bergerak untuk mencabut penunjukan teroris terhadap Houthi, dengan alasan kebutuhan untuk mengurangi krisis kemanusiaan Yaman.

Houthi juga baru-baru ini mempercepat serangan lintas batas mereka dengan drone bermuatan bahan peledak di Arab Saudi, dalam upaya nyata untuk menekan koalisi pimpinan Saudi untuk menghentikan pemboman udaranya terhadap pemberontak di Marib dan tempat lain di Yaman.

Pemimpin pemberontak Mohammed Ali al-Houthi menyerukan agar serangan udara oleh koalisi pimpinan Saudi dihentikan sebagai imbalan untuk menghentikan serangan drone dan rudal Houthi di kerajaan.

“Menghentikan bom dengan imbalan (menghentikan) bom, kami hadir jika ada keseriusan,” katanya.

Author : TotoSGP