AT News

AS, Jepang, dan Korea Selatan Sepakat untuk Terus Menekan Korea Utara

Big News Network


WASHINGTON – Amerika Serikat, Korea Selatan dan Jepang sepakat dalam pembicaraan keamanan tingkat tinggi pada Jumat untuk bekerja sama untuk menjaga tekanan pada Korea Utara agar menghentikan program rudal nuklir dan balistiknya.

Dalam pernyataan bersama setelah satu hari pembicaraan, penasihat keamanan nasional Presiden AS Joe Biden, Jake Sullivan, dan mitranya dari Jepang, Shigeru Kitamura, dan penasihat keamanan nasional Korea Selatan, Suh Hoon, menegaskan kembali komitmen mereka untuk mengatasi masalah tersebut “melalui trilateral bersama. kerja sama menuju denuklirisasi. “

Ketiga negara juga sepakat tentang perlunya implementasi penuh komunitas internasional dari resolusi Dewan Keamanan PBB tentang Korea Utara, “mencegah proliferasi, dan bekerja sama untuk memperkuat pencegahan dan menjaga perdamaian dan stabilitas di Semenanjung Korea,” kata pernyataan itu.

Penasihat keamanan nasional juga membahas nilai kerja sama untuk mengatasi tantangan lain, seperti COVID-19, perubahan iklim, dan mempromosikan segera kembali ke demokrasi di Myanmar, kata pernyataan itu.

Pembicaraan yang diadakan di Akademi Angkatan Laut AS di Annapolis, Maryland, adalah pertemuan tingkat paling senior di antara tiga sekutu sejak Biden mengambil alih kekuasaan pada 20 Januari, dan itu terjadi di tengah meningkatnya ketegangan setelah peluncuran rudal Korea Utara pekan lalu.

Biden, yang pemerintahannya sedang menyelesaikan peninjauan kebijakan Korea Utara, mengatakan pekan lalu bahwa Amerika Serikat tetap terbuka untuk diplomasi dengan Korea Utara meskipun ada uji coba rudal balistik, tetapi memperingatkan akan ada tanggapan jika Korea Utara meningkatkan masalah.

Gedung Putih telah berbagi sedikit tentang tinjauan kebijakannya dan apakah mereka akan menawarkan konsesi untuk membawa Pyongyang ke meja perundingan untuk membahas penyerahan senjata nuklirnya.

Namun, juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price mengatakan pada hari Kamis bahwa denuklirisasi akan tetap menjadi pusat kebijakan dan setiap pendekatan ke Pyongyang harus dilakukan “berbaris” dengan sekutu dekat, termasuk Jepang dan Korea Selatan.

Pendahulu Biden dari Partai Republik, Donald Trump, mengadakan tiga pertemuan dengan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un tetapi tidak mencapai terobosan selain jeda dalam uji coba balistik nuklir dan antarbenua. Biden, seorang Demokrat, telah berusaha untuk melibatkan Korea Utara dalam dialog tetapi sejauh ini telah ditolak.

Pyongyang, yang telah lama mengupayakan pencabutan sanksi internasional atas program senjatanya, mengatakan pekan lalu pemerintah Biden telah mengambil langkah pertama yang salah dan mengungkapkan “permusuhan yang mendalam” dengan mengkritik apa yang disebutnya uji coba rudal pertahanan diri.

Pengarahan resmi AS sebelum pembicaraan mengatakan peninjauan Korea Utara berada dalam tahap akhir dan “kami sekarang siap untuk melakukan beberapa konsultasi terakhir dengan Jepang dan Korea Selatan saat kami melangkah maju.”

Joseph Yun, yang merupakan utusan khusus AS untuk Korea Utara di bawah mantan Presiden Barack Obama dan Trump dan sekarang berada di Institut Perdamaian Amerika Serikat, mengatakan bahwa opsi kebijakan sudah jelas: “Anda menginginkan denuklirisasi, dan Anda ingin menggunakan sanksi Anda. untuk menuju denuklirisasi. “

“Tapi bagaimana melakukan langkah awal, sehingga setidaknya Korut dibujuk untuk tidak melakukan sesuatu yang provokatif. Itu tantangannya.” dia berkata.

Beberapa pendukung dialog khawatir bahwa pemerintahan Biden belum menyoroti kesepakatan luas antara Trump dan Kim pada pertemuan pertama mereka di Singapura pada tahun 2018 dan memperingatkan bahwa hal ini dapat membuat sulit untuk membangun kepercayaan.

Ditanya apakah perjanjian itu masih berlaku, pejabat itu mengatakan: “Saya memahami pentingnya perjanjian Singapura,” tetapi tidak menjelaskan sejauh mana masalah itu akan menjadi bagian dari pembicaraan Annapolis.

Ketiga pejabat itu juga diharapkan membahas kekurangan global chip semi-konduktor yang telah memaksa pembuat mobil AS dan produsen lain untuk memangkas produksi.

Author : https://singaporeprize.co/